Data Loading...

Fikih Puasa untuk Anak Flipbook PDF

Fikih Puasa untuk Anak


121 Views
33 Downloads
FLIP PDF 3.47MB

DOWNLOAD FLIP

REPORT DMCA

i

© HAK CIPTA DILINDUNGI UNDANG-UNDANG

GRATIS, Tidak untuk Dikomersilkan

iii

Materi Parenting:

Fikih Puasa untuk Anak Penulis Muhammad Abduh Tuasikal Editor Indra Ristianto Desain dan Layout Rijali Cahyo Wicaksono Cetakan Pertama Syakban 1441 H/ April 2020

Pesantren Darush Sholihin, Dusun Warak RT.08 / RW.02, Desa Girisekar, Kecamatan Panggang, Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, 55872

Informasi:

085200171222 Website:

Rumaysho.Com Ruwaifi.com

Fikih Puasa untuk Anak

Mukadimah Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Mukadimah

Tak lupa mengucapkan terima kasih kepada segala pihak yang telah membantu dan memberikan semangat demi terbitnya buku ini, terutama kepada orang tua (Usman Tuasikal dan Zainab Talaohu) serta istri tercinta (Rini Rahmawati) atas motivasinya demi terselesaikannya buku ini.

vi

Ini adalah buku materi parenting sederhana yang kami susun untuk jadi ilmu yang manfaat pada ayah bunda. Moga buku ini bisa mengajarkan anak-anak di rumah dengan mudah. Anak sangat penting diajarkan sedari kecil, agar saat balig lebih mudah menjalankan kewajiban rukun Islam yang satu ini. Walaupun memang anak-anak belum sampai dikenakan beban syariat sampai mereka balig. Buku ini berisi 21 materi yang membahas keutamaan Ramadan, keutamaan puasa, hukum puasa (dengan pendekatan pada fikih Syafii), doa dan dzikir pada bulan Ramadan, skedul anak selama Ramadan, cara anak khatam Alquran, serta hal-hal sia-sia dan maksiat yang mesti dijauhi saat berpuasa. Buku ini berisi pembahasan tambahan tentang shalat yang cukup di rumah saja di saat wabah melanda.

Mukadimah

Materi parenting ini rutin disajikan di web Ruqoyyah. Com serta Instagram @RofifKids dan @ParentingRuqoyyah.

vii

Kami menyadari bahwa buku ini masih jauh dari kata sempurna, dan masih banyak terdapat kekurangan di dalamnya. Untuk itu, kami mengharapkan kritik dan saran oleh para pembaca, agar makalah ini dapat menjadi makalah yang lebih baik lagi.

Kata Umar bin Al-Khaththab: Semoga Allah merahmati orang yang telah menunjukkan aibaib kami di hadapan kami. Semoga buku ini bermanfaat bagi kaum muslimin, dan juga bisa menjadi tabungan amal penulis dan menjadi amal jariyah.

Muhammad Abduh Tuasikal Semoga Allah mengampuni dosanya, kedua orang tuanya, serta istri dan anaknya.

Selesai disusun pada Sabtu siang, 17 Syakban 1441 H (11 April 2020)

Mukadimah

Darush Sholihin Panggang Gunungkidul, D.I. Yogyakarta

viii

ix

Mukadimah

Daftar Isi Tidak untuk Dikomersilkan������������������������������  iii Fikih Puasa untuk Anak������������������������������������  iv Mukadimah������������������������������������������������������  viii Mengajarkan Anak Puasa����������������������������������  1 Keutamaan Bulan Ramadan������������������������������  7 Kenapa Maksiat Terus Jalan Padahal Setan Diikat di Bulan Ramadan?��������������������������������������  9 Keutamaan Puasa��������������������������������������������� 11 Ganjaran Bagi Yang Berpuasa������������������������� 13 Puasa Untuk Takwa������������������������������������������ 15 Apa Itu Puasa?�������������������������������������������������� 17 Syarat Wajib Puasa������������������������������������������� 19 Rukun Puasa ����������������������������������������������������� 21 Cara Berniat Puasa������������������������������������������� 23 Pembatal Puasa������������������������������������������������ 25 Hari Dilarang Puasa������������������������������������������ 29

Daftar Isi

SUNNAH DAN ADAB PUASA���������������������������� 27

x

Yang Mendapat Keringanan Tidak Puasa������� 31 Shalat Tarawih��������������������������������������������������� 33 Membaca Khatam Alquran ����������������������������� 35 Iktikaf Pada Sepuluh Hari Terakhir Ramadan 37 Doa Dan Dzikir Pada Bulan Ramadan������������� 39 Jadwal Amal Saleh Untuk Anak Di Bulan Ramadan��������������������������������������������������������������������� 45 Jauhilah Berbagai Hal Sia-Sia Dan Maksiat Saat Puasa����������������������������������������������������������������� 49 Shalat Di Rumah Saat Wabah Corona Melanda  51

Daftar Isi

Biografi Penulis������������������������������������������������� 55

xi

Materi #01

Mengajarkan Anak Puasa Dalam masalah shalat, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ُ ََ َْ ُ ُ ْ‫لص َال ِة َو ُ ْه َأ ْب َن ُاء َس ْبع ِس ِن نَ� َو ض‬ َّ ْ‫ا� ُب ُوه‬ ْ �‫مروا أوالدك ِب‬ ‫ِ ي‬ ِ ْ ‫نَ َ َ ِّ ُ َ ْ نَ ُ ْ ف‬ ْ‫َ َ ْ َ َ ُ ْ َ ْ َ ُ َ ش‬ َ َ ‫� ِس ِن ي� وفرقوا بي�م ِ� الض ِاج ِع‬ ِ ‫عل ي�ا وه أبناء ع‬

“Perintahkan anak-anak kalian untuk mengerjakan shalat ketika mereka berumur tujuh tahun. Pukul mereka jika tidak mengerjakannya ketika mereka berumur sepuluh tahun. Pisahkanlah tempat-tempat tidur mereka.”1

1.  HR. Abu Daud, no. 495. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa hadits ini sahih.

Mengajarkan Anak Puasa

Dalam puasa, dari Rabi binti Mu’awwid radhiyallahu ‘anha, ia berkata:

1

Mengajarkan Anak Puasa

َ َ َ ُ َ َ ََ َّ ُ ُ َ َ َ ْ َ ‫الل صىل هللا عليه وسمل غداة عاشوراء ِإل‬ ِ ‫أرسل رسول‬ َ َ ً‫ َم ْن َك َن أ ْص َب َح َص ئِا�ا‬: ‫ُق َرى الأ ْن َصار َّال ِ ت� َح ْوَل ْ َال ِد َين ِة‬ ِ َ َ َ َّ‫ ف ُكنا‬، )‫ َوَم ْن َك َن أ ْص َب َح ُم ْفط ًرا ف ْل ُي ت َّ� َبق َّي َة َي ْومه‬، ‫َف ْل ُي ت َّ� َص ْوَم ُه‬ ِِ ِ ِ ِ ِ َ ْ َ ِّ َ َ َ ْ ُ ِّ َ ُ َ ُ ُ ُ َ َ َ َ ْ َ ‫الصغ َار ِم نْ ُ� ْم ِإن ش َاء‬ ‫ ونصوم ِصبياننا‬، ‫بعد ذ ِلك نصومه‬ ْ َ َ َ ْ ُّ ُ ُ َ ُ َ ْ َ َ ْ َ ُ َ ْ َ َ ُ َّ ْ َ ْ ‫ فنجعل لم اللعبة ِمن ال ِع ِن‬، ‫ ونذهب ِإل الس ِج ِد‬، ‫الل‬ َ ْ َ ْ ُ َّ َ َ ْ َ ْ َ َ َّ َ َ ْ ُ ُ َ َ َ َ َ َ ‫ ف ِإذا بك أحده عل الطع ِام أعطيناها ِإ ي�ه ِعند ِإالفط ِار‬،

2

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengirim utusannya pada siang hari ‘Asyura (sepuluh Muharam) ke desa-desa kaum Anshar di sekitar Madinah untuk mengumumkan, ‘Barangsiapa telah berpuasa sejak pagi hari, hendaklah dia menyempurnakan puasanya. Barangsiapa yang pagi harinya tidak berpuasa, maka hendaknya puasa pada sisa harinya.’ Setelah itu kami berpuasa. Kemudian kami membiasakan anakanak kecil kami untuk berpuasa insya Allah. Kami pergi ke masjid, lalu kami buatkan untuk mereka (anak-anak) mainan dari kapas yang berwarna. Kalau salah satu di antara mereka menangis karena (kelaparan). Kami berikan kepadanya (mainan tersebut) sampai berbuka puasa.”2 2.  HR. Bukhari, no. 1960 dan Muslim, no. 1136.

Umar radhiyallahu ’anhu berkata kepada orang yang mabuk-mabukan di bulan Ramadan, “Celakalah Anda! Padahal anak-anak kami berpuasa. Kemudian beliau memukulnya (sebagai hukuman).”3

Cara mengajak anak puasa 1. Menjelaskan keutamaan puasa kepada mereka, bahwa hal itu termasuk sebab masuk ke dalam surga. Di surga ada pintu yang dinamakan Ar-Rayyan di mana hanya orang-orang berpuasa yang masuk ke dalamnya. 2. Membiasakan sebelumnya untuk berpuasa seperti puasa beberapa hari di bulan Syakban agar tidak kaget dengan puasa di bulan Ramadhan. 3. Puasa pada sebagian siang, dan menambahi waktunya sedikit demi sedikit (seperti sebagian kalangan menyebut dengan puasa “bedug”).

5. Menyemangati mereka berpuasa dengan memberi hadiah yang diberikan setiap hari atau setiap pekan. 3.  HR. Bukhari–secara mu’allaq yaitu tanpa sanad–bab “Puasa Anak-Anak”.

Mengajarkan Anak Puasa

4. Mengakhirkan sahur sampai di akhir malam. Hal itu membantu puasa mereka pada siang hari.

3

6. Ajak anak ikut menyiapkan menu berbuka untuk memberinya semangat dan motivasi dalam berpuasa. 7. Menyanjung mereka di depan keluarga sewaktu berbuka atau ketika sahur. Hal itu dapat menaikkan semangat spiritualnya. 8. Mendorong semangat berlomba-lomba apabila mempunyai banyak anak tanpa harus mencela yang tertinggal. 9. Melalaikan rasa lapar dengan tidur atau dengan mainan mubah yang tidak memerlukan tenaga. Sebagaimana para sahabat yang mulia melakukan terhadap anak-anaknya. Di sana ada program anak-anak yang tepat.

Mengajarkan Anak Puasa

10. Diutamakan agar sang ayah mengajak anaknya–khusus setelah Ashar–ke masjid untuk ikut shalat, menghadiri pengajian, tetap di masjid untuk membaca Alquran dan dzikir kepada Allah Ta’ala.

4

11. Mengkhususkan berkunjung pada siang hari dan malam hari ke keluarga yang anak-anaknya berpuasa untuk memberi semangat kepada mereka terus melakukan puasa.

Perlu diperhatikan kalau sekiranya anak-anak merasakan keletihan yang sangat, jangan dipaksa untuk menyempurnakan puasanya. Hal itu agar tidak menjadikan dirinya benci beribadah atau menjadi sebab berbohong atau timbulnya penyakit. Karena pada dasarnya, anak belum termasuk mukallaf (terkena beban kewajiban). Hendaknya masalah ini diperhatikan, jangan terlalu keras dalam memerintahkan anak berpuasa.

Tips penting untuk orang tua mengajak anaknya berpuasa 1. Jangan memaksa 2. Lakukan secara bertahap 3. Berikan pujian 4. Jadilah contoh yang baik

6. Diskusi dengan orang tua lain terkait melatih anak berpuasa

Mengajarkan Anak Puasa

5. Lakukanlah hal yang sama di Ramadan berikutnya

5

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #02

Keutamaan Bulan Ramadan 1. Ramadan adalah bulan diturunkannya Alquran dan kitab suci lainnya yang Allah turunkan. 2. Apabila Ramadan tiba, pintu surga dibuka, pintu neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu. Karenanya kita semangat melakukan kebaikan di bulan Ramadan, sedangkan maksiat berkurang. 3. Ada malam penuh kemuliaan di bulan Ramadan yaitu lailatul qadar. Ibadah di dalamnya lebih baik daripada ibadah pada seribu bulan lainnya.

5. Doa di bulan Ramadan mudah dikabulkan.

Keutamaan Bulan Ramadan

4. Bulan Ramadan itu bulan penuh rahmat, ampunan, dan banyak yang dibebaskan dari neraka.

7

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #03

Jawabannya: Benar, setan itu diikat pada bulan Ramadan, haditsnya:

ُ‫ال َّن ِة َو ُغ ِّل َق ْت َأ ْب َواب‬ ُ ‫إ َذا َج َاء َر َم َض ُان ُف ِّت َح ْت َأ ْب َو‬ َ ‫اب ْ ج‬ ِ َّ ِّ َّ �ُ‫الن ِار َو ُصف َد ِت الش َي ِاط ي ن‬

Kenapa Maksiat Terus Jalan Padahal Setan Diikat di Bulan Ramadan?

Kenapa Maksiat Terus Jalan Padahal Setan Diikat di Bulan Ramadan?

9

“Apabila Ramadan tiba, pintu surga dibuka, pintu neraka ditutup, dan setan dibelenggu.”4 Kesimpulan dari Abul ‘Abbas Al-Qurthubi, maksiat masih terjadi pada bulan Ramadan karena beberapa sebab: 1. Setan terikat dari orang yang menjalankan puasa dengan benar. 2. Ada faktor hawa nafsu yang membuat maksiat terjadi.

Kenapa Maksiat Terus Jalan Padahal Setan Diikat di Bulan Ramadan?

3. Setan yang diikat adalah setan besar yang memiliki pasukan, bukan pada setan kecil.

10

4.  HR. Bukhari, no. 1899 dan Muslim, no. 1079.

Materi #04

Keutamaan Puasa 1. Puasa adalah penghalang dari siksa neraka. 2. Puasa akan memberikan syafaat bagi orang yang menjalankannya. 3. Orang yang berpuasa akan mendapatkan pengampunan dosa. 4. Orang yang berpuasa dijanjikan pintu surga Ar-Rayyan.

5.  Delapan pintu surga adalah (1) pintu Ar-Rayyan untuk orang yang berpuasa, (2) pintu shalat, (3) pintu sedekah, (4) pintu haji, (5) pintu jihad, (6) pintu Ayman (untuk orang yang masuk surga tanpa hisab), (7) pintu Al-Kazhimina Al-Ghaiza wa Al-‘Aafina ‘an An-Naas (menahan amarah dan memaafkan manusia), dan (8) pintu ilmu.

Keutamaan Puasa

Surga memiliki delapan pintu5. Salah satu pintu dinamakan Ar-Rayyan dan pintu ini khusus bagi orang yang berpuasa. Dalam hadits disebutkan,

11

Dari Sahl bin Sa’ad radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

َ ُ َ‫ف ْ َ َّ ث‬ َ َ َّ َّ َّ َ ُ ٌ َ َ ْ َ ‫ ِف ي�ا ب�ب يسم الر ي�ن ال‬، ‫اب‬ ‫ِ� ج‬ ٍ ‫الن ِة َ�ا ِن َية أبو‬ َ ُ ‫َ ْ ُ ُ ُ َّ َّ ئ‬ ‫يدخل ِإال الص ِا�ون‬

Keutamaan Puasa

“Surga memiliki delapan buah pintu. Di antara pintu tersebut ada yang dinamakan pintu Ar-Rayyan yang hanya dimasuki oleh orang-orang yang berpuasa.”6

12

6.  HR. Bukhari, no. 3257.

Materi #05

Ganjaran Bagi Yang Berpuasa 1. Pahala puasa itu tak terhingga, bukan hanya sepuluh atau tujuh ratus kali lipat. 2. Amalan puasa untuk Allah, sedangkan amalan lainnya kembali untuk hamba. 3. Sebab pahala puasa, kita mudah masuk surga. 4. Orang yang berpuasa merasakan dua kebahagiaan yaitu ketika berbuka dan ketika berjumpa dengan Allah.

7.  Kesimpulan dari HR. Muslim, no. 1151 dari sahabat Abu Hurairah.

Ganjaran Bagi Yang Berpuasa

5. Bau mulut orang yang berpuasa di sisi Allah lebih harum daripada bau minyak misk.7

13

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #06

Puasa Untuk Takwa Puasa itu untuk menggapai derajat takwa, bukan hanya untuk sehat. Allah Ta’ala berfirman,

َ َ‫الص َي ُام َ َكا ُك ِتب‬ ِّ ‫ك‬ ُ ُ ‫َ ي� أ يُّ َ�ا َّال ِذ ي نَ� َآ َم ُنوا ُك ِت َب َع َل ْي‬ َ ُ َّ َ ْ ُ َّ َ َ ْ ُ ْ َ ْ َ‫َ َ َّ ن‬ ‫عل ال ِذ ي� ِمن قب ِلك لعلك تتقون‬

Puasa Untuk Takwa

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (QS. Al-Baqarah: 183).

15

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #07

Apa Itu Puasa? Secara bahasa, puasa itu berarti al-imsak, yaitu menahan diri.

Apa Itu Puasa?

Secara istilah, puasa adalah menahan diri dari hal tertentu, dilakukan oleh orang tertentu dan pada waktu tertentu, serta dijalankan dengan berbagai syarat.

17

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #08

Syarat Wajib Puasa 1. Islam 2. Balig 3. Berakal 4. Mampu menjalankan puasa Berarti: • Orang kafir tidak wajib puasa. • Anak yang belum balig tidak wajib puasa, tetapi diajak untuk belajar puasa.

• Orang yang sakitnya tidak kunjung sembuh tidak wajib puasa.

Syarat Wajib Puasa

• Orang gila tidak wajib puasa.

19

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #09

Rukun Puasa 1. Berniat 2. Menahan diri dari berbagai pembatal puasa Rukun puasa ini dilakukan dari terbit fajar Shubuh hingga terbenam matahari sebagaimana ayat,

َ َ‫ك ْ خ‬ َ‫الب َي ُض ِمن‬ ْ ‫ال ْي ُط ْ أ‬ ُ ُ ‫ا� ُبوا َح تَّ� َي َت َب يَّنَ� َل‬ َ ْ‫َو ُ ُكوا َو ش‬ َ‫ْ َ ْ أ‬ َ َّ ُ‫َ ْ َ ْ ث‬ َّ َ َ َ ِّ ‫ت‬ ْ ‫خ‬ َ ْ ُّ ‫ال ْي ِط السو ِد ِمن الفج ِر � أ ِ�وا الصيام ِإل اللي ِل‬

Rukun Puasa

“Dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam.” (QS. Al -Baqarah: 187).

21

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #10

Cara Berniat Puasa Niat artinya keinginan. Para ulama bersepakat bahwa niat yang teranggap adalah niat dalam hati walaupun tidak dilafazkan.8 Syarat berniat ada tiga: 1. Berniat tiap malam sebelum shubuh, disebut at-tabyiit. 2. Berniat puasa wajib atau sunnah, disebut atta’yiin.

8.  Ulama Syafiiyah menganjurkan untuk melafazkan niat, agar lisan menolong hati untuk menghadirkan niat.

Cara Berniat Puasa

3. Berniat puasa harus diulang setiap malam, disebut at-tikroor.

23

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #11

Pembatal Puasa 1. Makan dan minum 2. Muntah dengan sengaja 3. Berhubungan intim suami istri 4. Keluar mani karena bercumbu 5. Haidh 6. Nifas 7. Gila dan pingsan seharian

Pembatal Puasa

8. Murtad (keluar dari Islam)

25

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #12

SUNNAH DAN ADAB PUASA 1. Menyegerakan berbuka puasa 2. Mengakhirkan makan sahur

SUNNAH DAN ADAB PUASA

3. Meninggalkan kata-kata kotor

27

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #13

Hari Dilarang Puasa Diharamkan puasa pada lima hari: 1. Hari Idulfitri 2. Hari Iduladha 3. Hari tasyrik (11, 12, 13 Zulhijah)

Dimakruhkan puasa pada: Hari Dilarang Puasa

Yaum asy-syakk (hari yang meragukan) yaitu pada 30 Syakban kecuali bertepatan dengan hari kebiasaan puasa.

29

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #14

Yang Mendapat Keringanan Tidak Puasa 2. Wanita hamil dan menyusui jika berat berpuasa. Sebagai gantinya adalah qadha’ saja jika khawatir pada keadaan diri si ibu. Namun, jika khawatir pada anak, hendaklah menunaikan qadha dan fidyah. 3. Yang sakit dan sulit berpuasa, sebagai gantinya adalah mengganti puasa bakda Ramadan (qadha’ puasa).

Yang Mendapat Keringanan Tidak Puasa

1. Orang yang sudah tua renta serta yang sakit berat dan tak kunjung sembuh, sebagai gantinya adalah mengeluarkan fidyah (memberi makan untuk setiap hari pada orang miskin).

31

Yang Mendapat Keringanan Tidak Puasa

4. Yang melakukan safar mubah (musafir), sebagai gantinya adalah mengganti puasa bakda Ramadhan (qadha’ puasa).

32

Materi #15

Shalat Tarawih 1. Shalat tarawih termasuk qiyamul lail atau shalat malam yang spesial dilakukan di bulan Ramadan. 2. Hukum shalat tarawih adalah sunnah. 3. Shalat tarawih dilakukan secara berjamaah dan dianjurkan rutin dijaga tiap malam. 4. Keutamaan shalat tarawih adalah: • akan mendapatkan pengampunan dosa. • jika dilakukan bersama imam hingga berjamaah selesai, dicatat mendapatkan pahala shalat semalam suntuk.

5. Shalat tarawih bisa dilakukan 11 atau 23 rakaat, bisa pula lebih dari itu karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak membatasi jumlah rakaat shalat malam.

Shalat Tarawih

• Seutama-utamanya shalat.

33

6. Shalat tarawih yang paling bagus adalah yang lama selesainya. 7. Shalat tarawih dilakukan dengan setiap dua rakaat salam. Jika ada yang melakukan dengan empat rakaat salam, tetap sah. 8. Wanita muslimah boleh melakukan shalat tarawih di masjid. Namun, jika shalat tarawih dikerjakan di rumah, itu lebih afdal bagi muslimah sebagaimana halnya shalat lima waktu. 9. Shalat tarawih ditutup dengan shalat witir (rakaat ganjil). Jika dilakukan tiga rakaat, bisa mengerjakan dengan pola dua rakaat salam, lalu satu rakaat salam, atau dengan pola tiga rakaat sekaligus salam tanpa tahiyat awal.

Shalat Tarawih

10. Setelah shalat witir dianjurkan membaca “SUBHAANAL MAALIKIL QUDDUS, SUBHAANAL MAALIKIL QUDDUS, SUBHAANAL MALIKI QUDDUS, ROBBIL MALAA-IKATI WAR RUUH”.

34

Materi #16

Membaca Khatam Alquran

2. Kemampuan dan kekuatan setiap orang berbeda-beda. Ada yang mampu tamat sekali dalam sebulan, dua kali, tiga kali, atau lebih dari itu.

Membaca Khatam Alquran

1. Waktu-waktu yang dianjurkan untuk membaca Alquran pada bulan Ramadan berbeda-beda untuk setiap orang. Namun, secara umum dianjurkan pada waktu-waktu berikut ini: (1) antara azan dan iqamah untuk shalat fardu, (2) setelah selesai shalat fardu, (3) menjelang berbuka puasa, (4) waktu sahur, (5) waktu-waktu senggang di sela-sela pekerjaaan atau belajar mengajar, atau ketika menunggu sesuatu, ketika menyetir (bagi yang hafal), bahkan ketika kita berhenti menunggu lampu hijau.

35

3. Alangkah baiknya selain membanyakkan membaca Alquran juga disertai dengan menghafalkan beberapa juz selama bulan Ramadan.

Membaca Khatam Alquran

4. Berikut ini tabel yang dapat membantu program menamatkan Alquran pada bulan Ramadan.

36

Jumlah tamatan Alquran

Waktu yang tersedia dan kadar bacaan Alquran Antara azan dan iqamah Waktu Waktu Sahur Luang ShuAshar buh

Satu kali

5 hal

5 hal

5 hal

5 hal

Dua kali

10 hal

10 hal

10 hal

10 hal

Tiga kali

15 hal

15 hal

15 hal

15 hal

Materi #17

Iktikaf Pada Sepuluh Hari Terakhir Ramadan Iktikaf itu sunnah yang dianjurkan. Syarat iktikaf:

2. Berdiam 3. Berdiam di masjid 4. Orang yang melakukan: muslim, berakal; suci dari hadats besar

Iktikaf Pada Sepuluh Hari Terakhir Ramadan

1. Berniat iktikaf

37

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #18

Doa Dan Dzikir Pada Bulan Ramadan

َ ‫َر ِّبــى َو َر ُّب‬ ُ‫ــك اهَّلل‬

“ALLAHUMMA AHLIL-HU ‘ALAYNAA BIL-YUMNI WAL IIMAANI WAS SALAAMATI WAL ISLAAMI. ROBBII WA ROBBUKALLAH. (Artinya: Ya Allah, tampakkanlah bulan itu kepada kami dengan membawa

Doa Dan Dzikir Pada Bulan Ramadan

1. Dzikir ketika melihat hilal ِ ‫ــم َأ ْه ِل ْلــ ُه َع َل ْينَــا بِا ْل ُي ْم‬ ‫ــن‬ َّ ‫ال َّل ُه‬ ِ ‫الســاَ َم ِة َو‬ ِ ‫َو‬ ِ ‫يم‬ ‫اإل ْســاَ ِم‬ َّ ‫ــان َو‬ َ ‫اإل‬

39

keberkahan dan keimanan, keselamatan dan Islam. Rabbku dan Rabbmu--wahai bulan sabit--adalah Allah).”9

2. Ucapan ketika dicela atau diusilin orang lain saat berpuasa ‫إِ ّنى َصائِ ٌم إِ ّنى َصائِ ٌم‬

Doa Dan Dzikir Pada Bulan Ramadan

“INNII SHOIMUN, INNII SHOIMUN. (Artinya: aku sedang berpuasa, aku sedang berpuasa).”10

40

3. Membaca “bismillah” ketika memulai makan sahur dan berbuka puasa, atau aktivitas makan lainnya. Selesai makan, diperintahkan membaca “alhamdulillah”. 9.  HR. Ahmad, 1:162; Tirmidzi, no. 3451; dan Ad-Darimi. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini sahih. 10.  HR. Bukhari no. 1894 dan Muslim no. 1151, dari Abu Hurairah.

4. Doa ketika berbuka puasa Tetap diawali dengan membaca “bismillah”, lalu menyantap kurma atau makanan ringan, lalu diikutkan dengan:

ِ ‫َذه ــب ال َّظم ـ ُـأ واب َت َّل ـ‬ ُ ‫ـت ا ْل ُع ـ ُـر‬ ‫وق‬ َ َ ْ َ َ َ ‫َو َث َب ـ‬ ُ‫ـت األَ ْج ـ ُـر إِ ْن َش ــا َء اهَّلل‬

“DZAHABAZH ZHOMA-U WABTALLATIL ‘URUUQU WA TSABATAL AJRU INSYA ALLAH. (Artinya: Rasa haus telah hilang dan urat-urat telah basah, dan pahala telah ditetapkan insya Allah).”11

orang yang makan dan ِ ‫ال َّلهـــم َأ ْط‬ ‫ـــم‬ ‫ع‬ ْ َّ ُ

11.  HR. Abu Daud, no. 2357. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan.

Doa Dan Dzikir Pada Bulan Ramadan

5. Doa kepada memberikan minum ‫ـــن َأ ْط َع َمنِـــى‬ ْ ‫َم‬

41

ِ ‫َو َأ ْس‬ ‫ـــن َأ ْســـ َقانِى‬ ْ ‫ـــق َم‬

“ALLAHUMMA ATH’IM MAN ATH’AMANII WA ASQI MAN ASQOONII. (Artinya: Ya Allah, berilah ganti makanan kepada orang yang memberi makan kepadaku dan berilah minuman kepada orang yang memberi minuman kepadaku).”12

Doa Dan Dzikir Pada Bulan Ramadan

6. Doa ketika berbuka puasa di rumah orang lain ِ ِ َ‫ــون َو َأ َكل‬ َ ‫الصائ ُم‬ َّ ‫ــم‬ ُ ‫َأ ْف َط َــر عنْ َد ُك‬ ‫ــت‬ ْ ‫ــر ُار َو َص َّل‬ َ ‫ــم األَ ْب‬ ُ ‫َط َع َام ُك‬ ُ‫ــم ا ْل َمالَئِ َكــة‬ ُ ‫َع َل ْي ُك‬

42

“AFTHORO ‘INDAKUMUSH SHOO-IMUUNA WA AKALA THO’AMAKUMUL ABROOR WA SHOLLAT ‘ALAIKUMUL MALAA-IKAH. (Artinya: Orang-orang yang berpuasa berbuka di tempat kalian, orangorang yang baik menyantap makanan kalian dan

12.  HR. Muslim, no. 2055.

malaikat pun mendoakan agar kalian mendapat rahmat).”13

7. Doa di malam Lailatul Qadar ِ ‫ـك ع ُف ــو ُت‬ ‫ـب ا ْل َع ْف ـ َـو‬ ‫ـ‬ ‫ح‬ ُّ ٌّ َ َ ‫ـم إِ َّن ـ‬ َّ ‫ال َّل ُه ـ‬ ُ ‫َفا ْع ـ‬ ‫ـف َعنِّ ــى‬

13.  HR. Abu Daud, no. 3854; Ibnu Majah, no. 1747; Ahmad, 3:118. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini sahih. 14.  HR. Tirmidzi, no. 3513; Ibnu Majah, no. 3850; dan Ahmad, 6:171. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini sahih. Adapun tambahan kata “kariim” setelah “Allahumma innaka ‘afuwwun ...” tidak terdapat dalam satu manuskrip pun. Lihat Tarooju’at, hlm. 39.

Doa Dan Dzikir Pada Bulan Ramadan

“ALLAHUMMA INNAKA ‘AFUWWUN TU-HIBBUL ‘AFWA FA’FU ANNII (Artinya: Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf lagi Maha Mulia yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku).”14

43

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #19

Jadwal Amal Saleh Untuk Anak Di Bulan Ramadan



Bangun tidur membaca dzikir, shalat tahajud, membaca Alquran, berdoa pada sepertiga malam terakhir, beristigfar, makan sahur diakhirkan, persiapan shalat Shubuh.



04.30 - 06.00 :

Setalah azan berkumandang, melakukan shalat Sunnah Fajar dua rakaat (pahalanya: lebih baik dari dunia dan seisinya), shalat shubuh berjamaah di masjid

Jadwal Amal Saleh Untuk Anak Di Bulan Ramadan

03.30 - 04.30 :

45

(untuk laki-laki, sedangkan shalat wanita lebih afdal di rumah), membaca dzikir pagi, membaca Alquran, menyempatkan shalat isyraq (yaitu shalat Dhuha pada awal waktu, waktu shalat isyraq adalah 15 menit setelah matahari terbit).

• • •

06.00.- 07.00 :

Persiapan sekolah dan shalat Dhuha sebelum ke sekolah.

07.00 - 12.00 :

Kegiatan sekolah.

12.00 - 13.00 :

Shalat Zhuhur berjamaah di masjid (untuk laki-laki) diawali dengan empat rakaat qabliyah, shalat bakdiyah Zhuhur dua rakatat.

• •

Jadwal Amal Saleh Untuk Anak Di Bulan Ramadan

13.00 - 15.00 :

46

Istirahat.

15.00 - 16.00 :

Shalat Ashar berjamaah di masjid (untuk laki-laki), boleh diawali qabliyah Ashar empat rakaat, membaca Alquran.

• •

16.00 - 18.00 :

Membantu ayah bunda persiapan berbuka puasa, ikut kajian buka puasa di masjid, membaca Alquran.

18.00 - 19.00 :

Berbuka puasa, jangan lupakan doa bakda berbuka dan doa yang diijabahi saat berbuka, shalat Maghrib berjamaah di masjid (untuk laki-laki), shalat bakdiyah Maghrib dua rakaat, membaca dzikir petang.



19.00 - 21.00 :

Shalat Isya berjamaah di masjid (untuk laki-laki), shalat bakdiyah Isya, shalat tarawih, ditutup shalat witir, membaca Alquran, kaji tafsir Alquran.



Mengulang pelajaran sekolah, bercengkerama dengan keluarga, lakukan adab tidur seperti berwudhu, tidur malam dengan diawali membaca ayat kursi dan tiga surah perlindungan (Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Naas).

Jadwal Amal Saleh Untuk Anak Di Bulan Ramadan

21.00 - 21.30 :

47

Fikih Puasa untuk Anak

Materi #20

Jauhilah Berbagai Hal Sia-Sia Dan Maksiat Saat Puasa 2. Sehabis makan sahur bablas tidur, sehingga tidak shalat Shubuh. 3. Berkata-kata kotor. 4. Suka emosi dan marah. 5. Banyak tidur atau tidur seharian (sampai tidak shalat wajib). 6. Banyak main “games”.

Jauhilah Berbagai Hal Sia-Sia Dan Maksiat Saat Puasa

1. Hanya memikirkan puasa, tetapi enggan menjaga shalat lima waktu.

49

7. Ngabuburit tidak jelas. 8. Asyik buka puasa, enggan shalat Maghrib dan Isya. 9. Malas berjamaah di masjid bagi anak laki-laki. 10. Sibuk dengan gawai dibanding Alquran. 11. Sibuk belanja pada malam hari, malas shalat tarawih. 12. Makan berlebihan sehingga malas ibadah. 13. Waktu habis dengan mendengar musik, menonton TV, dan melihat Youtube. 14. Waktu habis di media sosial dibanding dengan keluarga.

Jauhilah Berbagai Hal Sia-Sia Dan Maksiat Saat Puasa

Jangan sampai puasa hanya mendapatkan lapar dan haus saja. Dalam hadits disebutkan,

50

ُّ َ ‫ُ َّ َ ئ‬ ُ َ َ َ ُ ُْ ُ ْ َ ‫الوع والعطش‬ ‫رب ص ِ ٍا� حظه ِمن ِصي ِام ِه ج‬

“Betapa banyak orang yang berpuasa, dia tidak mendapatkan dari puasanya selain rasa lapar dan haus saja.”15

15.  HR. At- Thabraniy dalam Al-Kabir dan sanadnya tidak mengapa. Syaikh Al-Albani dalam Shahih At-Targib wa At-Tarhib, no. 1084 mengatakan bahwa hadits ini sahih lighairihi--sahih dilihat dari jalur lainnya--.

Materi #21

Shalat Di Rumah Saat Wabah Corona Melanda Kedua: Jika mendapati uzur, shalat berjamaah bisa gugur termasuk saat wabah corona ini melanda. Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sakit, beliau tidak melakukan shalat berjamaah. Lantas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan Abu Bakar untuk mengimami shalat. Ada kaedah fikih dari Imam Syafii dalam Al-Umm,

َ َ‫إ َذا َض َاق الأ ْم ُر اِ َّت َسع‬ ِ

“Jika perkara itu sempit, datanglah kelapangan.”

Shalat Di Rumah Saat Wabah Corona Melanda

Pertama: Hukum shalat berjamaah itu wajib menurut pendapat terkuat dari para ulama.

51

Ketiga: Jika ada yang shalat di rumah padahal sudah terbiasa shalat berjamaah, ia tetap dicatat pahala sempurna di sisi Allah. Hal ini berdasarkan hadits Abu Musa radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

َ َ َ ُ ْ َُ َ ُ ََ َ َْ ُْ َْ َ َ َ ‫ ك ِتب ل ِمثل ما كن‬، ‫ِإذا م ِرض العبد أو سافر‬ َِ ‫َي ْع َم ُل ُمق� ًما‬ ً‫صيحا‬ ‫ِي‬

Shalat Di Rumah Saat Wabah Corona Melanda

“Jika seorang hamba sakit atau melakukan safar (perjalanan jauh), maka dicatat baginya pahala sebagaimana kebiasaan dia ketika mukim dan ketika sehat.”16

52

16.  HR. Bukhari, no. 2996.

ِ‫ َتت‬ ‫بِنِعمتِ ِه‬ ‫ــه ا َّل ِذي‬ ِ ‫ــد لِ َّل‬ ‫الــص‬  ‫م‬ ُ ‫َا ْل َح ْم‬ َّ ُّ َْ ِ ‫ات‬ ‫ح‬ ُ َ ‫ال‬

Shalat Di Rumah Saat Wabah Corona Melanda

Segala puji bagi Allah yang dengan nikmat-Nya segala kebaikan menjadi sempurna.

53

REFERENSI 1. Berbagi Faedah Fikih Puasa dari Matan Abu Syuja karya Muhammad Abduh Tuasikal 2. Panduan Ramadhan Kontemporer karya Muhammad Abduh Tuasikal

Shalat Di Rumah Saat Wabah Corona Melanda

3. Web Rumaysho.Com

54

Biografi Penulis Nama lengkap

: Muhammad Abduh Tuasikal, S.T., M.Sc.

Lahir

: Ambon, 24 Januari 1984.

Orang Tua

: Usman Tuasikal, S.E. dan Zainab Talaohu, S.H.

Adik Kandung

:Aisyah Elfira Tuasikal, S.T., M.T.

Status

: Menikah dengan Rini Rahmawati, A.Md.

Anak

: Rumaysho Tuasikal, Ruwaifi’Tuasikal, Ruqoyyah Tuasikal, dan Rofif Tuasikal

Karya tulis

: 58 buku dan 4000-an artikel di Rumaysho.Com

1. Pendidikan Sekolah Dasar hingga Sekolah Menengah Atas di Jayapura, Papua.

Biografi Penuli

Pendidikan formal

55

2. Sarjana Teknik Kimia, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta (2002-2007) 3. Master of Polymer Engineering (Chemical Engineering), King Saud University (Riyadh-KSA) dari September 2010-Februari 2013. 4. Mahasiswa S-2 KALAM Kuliah Islam Al-Ma’wa (MPI, Manajemen Pendidikan Islam).

Pendidikan non-formal (belajar Islam) 1. Ma’had Al-‘Ilmi, Yayasan Pendidikan Islam Al Atsari Yogyakarta (2004-2006).

Biografi Penuli

2. Di Indonesia berguru kepada Ustadz Aris Munandar, M.A. dan Ustadz Abu Isa.

56

3. Para ulama yang jadi guru: Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah Al-Fauzan (anggota Komisi Fatwa Kerajaan Arab Saudi), Syaikh Sa’ad bin Nashir Asy-Syatsri (penasihat Raja Salman, Kerajaan Arab Saudi), Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir Al-Barrak (ulama senior di kota Riyadh, pakar akidah), dan Syaikh Shalih bin ‘Abdillah Al-‘Ushaimi (ulama yang terkenal memiliki ba-

nyak sanad dan banyak guru). Serta masih ada beberapa ulama lainnya.

Karya penulis 1. Mengikuti Ajaran Nabi Bukanlah Teroris. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan kedua, Tahun 2013. 2. Panduan Amal Shalih di Musim Hujan. Penerbit Pustaka Muslim. Tahun 2013. 3. Kenapa Masih Enggan Shalat. Penerbit Pustaka Muslim. Tahun 2014. 4. 10 Pelebur Dosa. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan pertama, Tahun 2014. 5. Panduan Qurban dan Aqiqah. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan pertama, Tahun 2014. 6. Imunisasi, Lumpuhkan Generasi (bersama tim). Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan kedua, Tahun 2015.

8. Panduan Ibadah Saat Safar. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan pertama, Tahun 2015.

Biografi Penuli

7. Pesugihan Biar Kaya Mendadak. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan pertama, Tahun 2015.

57

9. Panduan Qurban. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan pertama, Tahun 2015. 10. Bermodalkan Ilmu Sebelum Berdagang (seri 1 - Panduan Fikih Muamalah). Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan kedua, Tahun 2016. 11. Mengenal Bid’ah Lebih Dekat. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan ketiga, Tahun 2016. 12. Kesetiaan pada Non-Muslim. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan kedua, Tahun 2016. 13. Natal, Hari Raya Siapa. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan ketiga, Tahun 2016. 14. Panduan Ramadan. Penerbit Pustaka Muslim. Cetakan kedelapan, Tahun 2016. 15. Sembilan Mutiara, Faedah Tersembunyi dari Hadits Nama dan Sifat Allah. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Februari 2017.

Biografi Penuli

16. Amalan yang Langgeng (12 Amal Jariyah). Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Februari 2017.

58

17. Amalan Pembuka Pintu Rezeki dan Kiat Memahami Rezeki. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Maret 2017.

18. Meninggalkan Shalat Lebih Parah daripada Selingkuh dan Mabuk. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Juli 2017. 19. Taubat dari Utang Riba dan Solusinya. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, September 2017 20. Muslim Tetapi Musyrik, Empat Kaidah Memahami Syirik, Al-Qowa’idul Arba’ (bersama Aditya Budiman). Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, November 2017. 21. Dzikir Pagi Petang Dilengkapi Dzikir Sesudah Shalat dan Dzikir Sebelum & Sesudah Tidur (Dilengkapi Transliterasi & Faedah Tiap Dzikir). Penerbit Rumaysho. Cetakan kedua, November 2017. 22. 50 Doa Mengatasi Problem Hidup. Penerbit Rumaysho. Cetakan ketiga, Februari 2018. 23. 50 Catatan tentang Doa. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Februari 2018.

25. Dia Tak Lagi Setia. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Maret 2018.

Biografi Penuli

24. Mahasantri. M. Abduh Tuasikal dan M. Saifudin Hakim. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Maret 2018.

59

26. Ramadhan Bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Cetakan kedua, April 2017. 27. Panduan Ramadhan Kontemporer. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, April 2018. 28. Seret Rezeki, Susah Jodoh. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, April 2018. 29. Belajar Qurban Sesuai Tuntunan Nabi. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Agustus 2018. 30. A malan Awal Dzulhijjah Hingga Hari Tasyrik. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Agustus 2018. 31. Mereka yang Merugi (Tadabbur Tiga Ayat Al‘Ashr). Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Agustus 2018. 32. Jangan Pandang Masa Lalunya (Langkah untuk Hijrah). Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, September 2018.

Biografi Penuli

33. Buku Kecil Pesugihan. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, September 2018.

60

34. Siap Dipinang. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Oktober 2018.

35. Belajar Loyal. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Oktober 2018. 36. Belajar dari Istri Nabi. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, November 2018. 37. Perhiasan Wanita. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Januari 2019. 38. Mutiara Nasihat Ramadan. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Februari 2019. 39. Lima Kisah Penuh Ibrah dari Rumaysho. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Maret 2019. 40. Buku Souvenir – Dzikir Pagi Petang. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Maret 2019. 41. 24 Jam di Bulan Ramadhan. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Maret 2019. 42. Jangan Golput – Fatwa Sepuluh Ulama Salafiyyin. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, April 2019. 43. Berbagi Faedah Fikih Puasa dari Matan Abu Syuja. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, April 2019.

45. Untaian Faedah dari Ayat Puasa. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Mei 2019.

Biografi Penuli

44. Hadits Puasa dari Bulughul Maram. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, April 2019.

61

46. Buku Saku Ibadah Saat Traveling. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Juli 2019. 47. Belajar Akidah dengan Mudah, 105 Prinsip Akidah Imam Ath-Thahawiy. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, September 2019. 48. Belajar Akidah dengan Mudah, Prinsip Akidah dari Syarhus Sunnah Imam Al-Muzani Asy-Syafi’I (Jilid 01). Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, September 2019. 49. Kaedah Fikih Syaikh As-Sa’di (Jilid 01). Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Oktober 2019. 50. Prediksi Akhir Zaman. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, November 2019. 51. Turunnya Nabi Isa di Akhir Zaman. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Desember 2019. 52. Buku Saku – 25 Langkah Bisa Shalat. Penerbit Rumaysho. Cetakan kedua, Januari 2020.

Biografi Penuli

53. Meraih Rida Allah, Bukan Rida Manusia. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Februari 2020.

62

54. Dajjal, Fitnah Besar Akhir Zaman. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Februari 2020.

55. Siap Naik Pelaminan. Penerbit Rumaysho. Cetakan pertama, Februari 2020. 56. Panduan Zakat Minimal 2,5%. Penerbit Rumaysho. Cetakan Pertama, Maret 2020. 57. 20 Doa dan Dzikir Saat Wabah Melanda. Penerbit Rumaysho. Cetakan Pertama, Maret 2020.

Biografi Penuli

58. Fikih Puasa untuk Anak (Materi Parenting). Penerbit Rumaysho. Cetakan Pertama, April 2020.

63