Data Loading...

Kliping, Tanggal 22 Pebruari 2022 Flipbook PDF

Kliping, Tanggal 22 Pebruari 2022


107 Views
61 Downloads
FLIP PDF 7.08MB

DOWNLOAD FLIP

REPORT DMCA

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Nusa Bali

Kategori : Budaya

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Nusa Bali

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Nusa Bali

Kategori : Ekonomi

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Nusa Bali

Kategori : Prestasi

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Nusa Bali

Kategori : Musibah

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Bali Post

Kategori : Budaya

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Bali Post

Kategori : Kesehatan

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Bali Post

Kategori : Musibah

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Radar Bali

Kategori : Politik

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Bali Express

Kategori : Hukum

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Tribun Bali

Kategori : Hukum

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Bisnis Bali

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Bali Post

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Fajar Bali

Kategori : Kesehatan

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Fajar Bali

Kategori : Ekonomi

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Warta Bali

Kategori : Politik

………………………………………………………………………………………………………………

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : The East Indonesia

Kategori : Pemerintahan

………………………………………………………………………………………………………………

Pimpin Rakor Teknis Perayaan Tumpek Wayang, Sekda Suyasa Arahkan Jajaran Pedomani Instruksi Gubernur 21-02-2022

FOTO : Suasana rakor yang dipimpin Sekda Kabupaten Buleleng Gede Suyasa.(tim)

SINGARAJA, The East Indonesia – Hari Raya Tumpek Wayang sudah dekat, untuk itu Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng melalui Bagian Kesejahteraan Rakyat (Kesra) mengadakan rapat koordinasi (rakor) teknis Upacara Jagat Kerthi sebagai perayaan Rahina Tumpek Wayang.Pada rakor yang berlangsung di Ruang Rapat Unit IV Kantor Bupati Buleleng pada Senin (21/4), Sekretaris Daerah Kabupaten Buleleng Gede Suyasa yang memimpin rakor mengarahkan jajaran terkait untuk berpedoman pada Instruksi Gubernur Bali Nomor 04 Tahun 2022.Disebutkan dalam Instruksi Gubernur Bali tersebut, kegiatan yang dilaksanakan oleh Pemkab Buleleng meliputi kegiatan niskala Upacara Tawur Agung Kesanga dan Persembahyangan Jagat Kerti.Selain itu, terdapat kegiatan sekala yaitu resik sampah plastik, penghijauan, dan pameran hasil pertanian organik berpusat di Taman Kota Singaraja. Serta kegiatan pagelaran wayang pada Pura Kahyangan Desa masing-masing.Sekda Suyasa meminta jajarannya untuk berkoordinasi dengan baik bersama seluruh unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) yang turut andil dalam penyelenggaraan perayaan Rahina Tumpek Wayang Penulis – Wismaya

https://theeast.co.id/2022/02/21/pimpin-rakor-teknis-perayaan-tumpek-wayang-sekda-suyasaarahkan-jajaran-pedomani-instruksi-gubernur/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : The East Indonesia

Kategori : Kesehatan

………………………………………………………………………………………………………………

Satgas Tekankan Masyarakat Segera Vaksin Dosis Lengkap 21-02-2022

FOTO : Kegiatan Vaksinasi.(tim)

SINGARAJA, The East Indonesia – Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sebanyak 69% pasien meninggal diantaranya karena belum mendapatkan vaksin dosis lengkap. Data itu menunjukkan bahwa vaksinasi dosis lengkap sangat penting dilakukan guna mencegah tingkat keparahan infeksi, khususnya di tengah gelombang varian Omicron. Demikian disampaikan Koordinator Bidang Data dan Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Buleleng Ketut Suwarmawan, Senin (21/2).Ketut Suwarmawan mengatakan, selain kelompok yang belum divaksinasi, Covid-19 juga bisa menimbulkan risiko berat pada kelompok rentan lainnya, yakni kelompok lansia, anak-anak, dan orang yang memiliki komorbid.Oleh karena itu, pihaknya kembali menekankan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk sesegera mungkin melakukan vaksinasi serta selalu menjaga protokol kesehatan. Caranya dengan menggunakan masker, menjaga jarak, rajin mencuci tangan serta mengurangi mobilitas dan menghindari kerumunan.“Mari semeton Buleleng segera tuntaskan program vaksinasinya, bukan hanya melindungi diri, vaksinasi juga dapat melindungi orang-orang di sekitar kita yang berpotensi parah terinfeksi Covid-19,” ungkapnya.Sementara itu, terkait kasus harian penangan Covid-19 di Kabupaten Buleleng, hari ini kasus sembuh cukup tinggi yakni sebanyak 112 orang, meninggal nihil dan terkonfirmasi sebanyak 23 orang.Secara kumulatif, jumlah kasus terkonfirmasi sebanyak 12.239 orang, dengam rincian: sembuh 11.271 orang, meninggal 574 orang dan sedang dalam perawatan masih tersisa 394 orang saja. Penulis – Wismaya

https://theeast.co.id/2022/02/21/satgas-tekankan-masyarakat-segera-vaksin-dosis-lengkap/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : The East Indonesia

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Pemkab Buleleng Bersama MDA Gelar Rapat Kriteria Penilaian Lomba Ogoh-Ogoh 21-02-2022

FOTO : Asisten Administrasi Umum Setda Kabupaten Buleleng Nyoman Genep.(tim)

SINGARAJA, The East Indonesia – Gubernur Bali mengapresiasi Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali yang melaksanakan “Nyomya Bhuta Kala” pengarakan ogoh-ogoh pada pengerupukan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944. Berkenaan hal itu, Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Kebudayaan Provinsi Bali kembali menyelenggarakan lomba Ogoh-ogoh ditingkat kecamatan dan kabupaten/kota se-Bali.Melihat hal itu, Pemerintah Kabupaten Buleleng bergerak cepat dengan melakukan rapat bersama Majelis Desa Adat (MDA) kecamatan dan kabupaten untuk mensosialisasikan kepada desa adat terkait ketentuan serta kriteria penilaian lomba ogoh-ogoh di tingkat kecamatan maupun kabupaten. Pada rapat yang dipimpin oleh Asisten Administrasi Umum Setda Kabupaten Buleleng Nyoman Genep itu dilakukan di Ruang Rapat Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng, Senin (21/2).Maksud dan tujuan lomba ogohogoh itu sebagai penghargaan terhadap kreativitas Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali dalam mendedikasikan semangat keagamaannya melalui kreasi ogoh-ogoh.Adapun ketentuan dalam lomba tersebut, yakni ogoh-ogoh yang telah dibuat terkait perayaan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944, setiap desa adat hanya boleh mendaftarkan satu ogoh-ogoh, prajuru desa adat mendaftarkan ogoh-ogoh mulai tanggal 5 sampai 13 Maret 2022, ogoh-ogoh terbuat dari bahan ramah lingkungan, tinggi ogoh-ogoh minimal 3 meter, bentuk atau tema ogoh-ogoh tidak menampilkan unsur SARA dan Pornografi, menyediakan dan memajang narasi/sinopsis sesuai tema cerita ogoh-ogoh yang dibuat.Dalam tahapan penilaian tingkat Kecamatan dilaksanakan pada tanggal 15 sampai dengan 25 Maret 2022, tim juri masing-masing kecamatan menentukan 3 ogoh-ogoh nominasi terbaik tingkat kecamatan untuk diajukan pada penilaian tingkat kabupaten/kota, dan hasil penilaian kecamatan diumumkan pada tanggal 26 Maret 2022.Selain itu, dari tahap penilaian tingkat kabupaten/kota dilaksanakan pada tanggal 28 Maret sampai dengan 7 April 2022, tim juri masing-masing kabupaten/kota memilih 3 ogohogoh sebagai peringkat terbaik I, II, dan III, serta hasil penilaian kabupaten/kota diumumkan pada tanggal 9 April 2022.Adapun hadiah yang diperoleh sebagai berikut, sembilan terbaik 1, 2, dan 3 tingkat kabupaten/kota se-Bali masing-masing memperoleh 50 juta rupiah, 35 juta rupiah, 25 juta rupiah dan piagam penghargaan.Tidak hanya itu, selain yang mendapat peringkat terbaik I, II, dan III di kabupaten/kota, 144 nominasi terbaik kecamatan se-Bali memperoleh hadiah hiburan masing-masing sebesar 5 juta rupiah dan piagam penghargaan. Penulis – Wismaya

https://theeast.co.id/2022/02/21/pemkab-buleleng-bersama-mda-gelar-rapat-kriteria-penilaianlomba-ogoh-ogoh/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Balipuspanews

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Sejumlah Bencana Terjadi di Buleleng, Masyarakat Diminta Tetap Waspada 21/02/2022, 9:55 AM

Pohon tumbang yang menimpa sebuah Pura di Desa Kerobokan, Kecamatan Sawan, Buleleng

BULELENG, balipuspanews.com – Cuaca buruk masih terjadi di hampir seluruh wilayah Kabupaten Buleleng. Seperti yang terjadi Minggu (20/2/2022) hujan disertai angin kencang yang terjadi sejak pukul 12.30 WITA melanda sejumlah wilayah hingga menyebabkan pohon tumbang dan sejumlah kerusakan lainnya.Laporan dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Buleleng di beberapa titik sejumlah bencana terjadi seperti di wilayah Desa Gitgit sebuah pohon tumbang membuat akses jalan sempat tertutup dan menimpa kabel telepon beruntung tidak ada korban jiwa.Desa Kerobokan sebuah pohon jenis Suar berdiameter 1 Meter tumbang menimpa dua palinggih Pura Dalem, menutup akses jalan, dan menimpa kabel induk beruntung tidak ada korban jiwa. Jalan Pulau Natuna, Kelurahan Penarukan pohon tumbang mengakibatkan setengah badan jalan tertutup, pohon tumbang juga menimpa pagar sekolah SMA Karya Wisata dan sebuah tiang listrik, dan angin puting beliung menyebabkan sebuah sekepat ambruk, tidak ada korban jiwa.Jalan Pulau Komodo, Kelurahan Banyuning sebuah pohon tumbang menimpa rumah dan sebuah tiang listrik beruntung tidak ada korban jiwa. Jalan Ratulangi sebuah pohon tumbang menimpa pagar rumah warga dan Jalan Bayusuta pohon tumbang menimpa rumah warga, tidak ada korban jiwa.Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Buleleng, Putu Ariadi Pribadi membenarkan sejumlah peristiwa tersebut memang terjadi pada Minggu kemarin, bahkan saat ini pihaknya masih belum menerima laporan lebih lengkap terkait bencana lainnya yang kemungkinan terjadi.“Memang benar terjadi sejumlah bencana hingga kemarin malam (Minggu) masih dilakukan penanganan di lapangan dan hari ini (Senin) kami masih lengkapi laporan,” ungkapnya saat dikonfirmasi Senin (21/2/2022) pagi.Untuk diketahui hingga berita ini diturunkan hujan lebat dan angin kencang masih melanda sejumlah wilayah di Kabupaten Buleleng, untuk itu Mantan Kadis Lingkungan Hidup Kabupaten Buleleng ini menghimbau masyarakat agar tetap waspada selama beraktivitas dimanapun supaya terhindar dari musibah akibat cuaca buruk yang terjadi.“Untuk masyarakat tetap waspada dan hati-hati cuaca buruk masih terjadi tetap utamakan keselamatan saat beraktivitas dimanapun,” tutupnya. Penulis : Nyoman Darma Editor : Oka Suryawan

https://www.balipuspanews.com/sejumlah-bencana-terjadi-di-buleleng-masyarakat-diminta-tetap-waspada.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Balipuspanews

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Cerita Tiya Pengusaha Dupa Penerima Manfaat DEA dan Terapkan Keuangan Digital 21/02/2022, 5:49 PM

Tiya saat menunjukkan produk dupa yang dihasilkan dari tempat produksinya yang ada di Desa Sambangan, Kecamatan Sukasada, Buleleng BULELENG, balipuspanews.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng melalui Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian dan Statistik (Kominfosanti) bersinergi dengan Balai Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Penelitian (BPSDMP) Kominfo Yogyakarta yang berada di bawah Kementerian Kominfo RI telah melaksanakan pelatihan Digital Enterpreneurship Academy (DEA).Upaya ini dilakukan untuk mendukung para pelaku usaha khususnya sekala Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) di Buleleng menuju Go Digital dan mempercepat pertumbuhan UMKM.Salah satu peserta yang mengikuti DEA yakni pengusaha dupa dari Desa Sumbangan bernama Nyoman Tiya Martini,27, yang telah merintis usaha sejak tahun 2018.Kendati usahanya bersama suami terbilang berhasil, dirinya tetap mengaku sangat tertarik mengikuti pelatihan untuk meningkatkan kapasitas dalam berwirausaha sekaligus memajukan dan pengembangan usahanya dalam dunia digital kedepannya.Pengusaha yang menjual produk dupa dengan nama “Dupa Ajeg Bali” itu mengaku idenya muncul pertama kali saat dirinya tidak kunjung dipanggil sebagai karyawan oleh salah satu perusahaan yang dilamar.Bahkan perempuan yang memiliki ijazah Magister Pendidikan Undiksha Singaraja itu menceritakan jika usahanya awalnya hanya bermodalkan mesin 1 buah, namun kini telah menjadi 6 buah mesin dan memperkerjakan 13 karyawan, dengan omzet awal 30 jutaan, kini sudah mengantongi omzet 200 juta rupiah perbulan.Bukan hanya itu usaha pembuatan dupa tersebut diakui istri Made Indra Parmadika ini jika dulunya dibangun diatas tanah 2 are lalu berkembang disebelahnya menjadi 4 are dan perkembangan usaha yang dia rintis sangat dibantu oleh perbankan dengan Kredit Usaha Rakyatnya (KUR).”Memang tidak mudah, namun bermodalkan keteguhan, komitmen kami terus merintis usaha secara bertahap mulai penambahan mesin, perluasan tempat usaha, menambah bahan baku dupa, dan dimana bahan baku 1 ton per bulan kami kelola untuk membuat dupa,” terangnya.Dari hasil itu dirinya mampu memproduksi beberapa jenis dupa dengan berbagai ukuran mulai dari 16 cm, 22 cm, 28 cm dan 32 cm dengan aroma terapi dan daya tahan selama 2 jam sampai 5 jam. Ukuran itu pun dikategorikan banyak dicari konsumen dari Buleleng dengan harga Rp 30 ribu sampai Rp 35 ribu untuk kualitas ekonomi dan Rp 40 ribu sampai Rp 50 ribu kualitas premium.Lalu perempuan yang tinggal di Baktiseraga ini menyebutkan jika pandemi ini penjualan dupanya justru meningkat dan banyak reseller dupa yang ingin bergabung memasarkan dupanya. Hingga dari hasil sebulan bisa diperoleh omzet hingga Rp 200 Juta.Untuk mendukung usahanya itu agar terus berkembang, dirinya pun pasca mengikuti pelatihan digital keuangan yang diselenggarakan oleh Kominfosanti Kabupaten Buleleng mengaku akan terus melebarkan pemasarannya, mulai dengan peningkatkan kualitas produk, pengemasan produk yang menarik, tampilan produk di dunia digital, sehingga konsumen di seluruh Indonesia bisa kami jangkau dan juga akan menggunakan platform-platform digital untuk marketingnya.”Pelatihan sejenis ini lah yang sangat kami harapkan, dulunya hanya wacana-wacana saja dalam benak saya untuk memasarkan produk, saat ini wawasan kami menjadi terbuka akan peluang-peluang pasar,” tutupnya. Penulis : Nyoman Darma Editor : Oka Suryawan

https://www.balipuspanews.com/cerita-tiya-pengusaha-dupa-penerima-manfaat-dea-dan-terapkan-keuangan-digital.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Balipuspanews

Kategori : Kesehatan

………………………………………………………………………………………………………………

Covid-19 Melandai, Satgas Ajak Masyarakat Segera Vaksin Dosis Lengkap 21/02/2022, 6:03 PM

Salah seorang lansia saat menerima Vaksinasi oleh petugas Kesehatan

BULELENG, balipuspanews.com – Pentingnya Vaksinasi dosis lengkap untuk mengurangi penyebaran Covid-19 perlu digencarkan dan penting dilakukan khususnya ditengah gelombang varian Omicron. Apalagi berdasarakan data dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sebanyak 69 persen pasien meninggal diantaranya karena belum mendapatkan vaksin dosis lengkap.Koordinator Bidang Data dan Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Buleleng, Ketut Suwarmawan menyebutkan selain kelompok yang belum divaksinasi Covid-19 juga bisa menimbulkan risiko berat pada kelompok rentan lainnya, yakni kelompok lansia, anak-anak, dan orang yang memiliki komorbid.Sehingga pihaknya kembali menekankan kepada seluruh lapisan khususnya untuk masyarakat Buleleng agar sesegera mungkin melakukan vaksinasi serta selalu menjaga protokol kesehatan. Caranya dengan menggunakan masker, menjaga jarak, rajin mencuci tangan serta mengurangi mobilitas dan menghindari kerumunan.“Mari semeton Buleleng segera tuntaskan program vaksinasinya, bukan hanya melindungi diri, vaksinasi juga dapat melindungi orang-orang di sekitar kita yang berpotensi parah terinfeksi Covid-19,” ungkapnya.Sementara itu, terkait kasus harian penangan Covid-19 di Kabupaten Buleleng untuk beberapa hari terakhir kasus pasien terkonfirmasi terbilang terus melandai dari sempat diangka tiga digit kini sudah ke angka dua digit yakni hanya 23 orang, sedangkan pasien yang telah sembuh terus meningkat bahkan menyentuh angka 112 orang, dan meninggal dunia nihil untuk update, Senin (21/2/2022).“Jadi untuk saat ini secara kumulatif, jumlah kasus terkonfirmasi sebanyak 12.239 orang, dengam rincian: sembuh 11.271 orang, meninggal 574 orang dan sedang dalam perawatan masih tersisa 394 orang saja,” tutupnya. Penulis : Nyoman Darma Editor : Oka Suryawan

https://www.balipuspanews.com/covid-19-melandai-satgas-ajak-masyarakat-segera-vaksin-dosislengkap.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Balipuspanews

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Berikan Bekal Ketrampilan Warga Binaan, Lapas Singaraja Gelar Pelatihan 21/02/2022, 8:29 PM

Sejumlah warga binaan saat mengikuti program pelatihan yang diadakan di Aula Lapas Kelas IIB Singaraja

BULELENG, balipuspanews.com – Sebanyak 40 warga binaan (WB) Lapas Kelas IIB Singaraja mengikuti pelatihan keterampilan yang diselenggarakan Lapas bekerjasama dengan Balai Latihan Kerja Kabupaten Buleleng. Bertempat di Aula Lapas acara dibuka langsung Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Bali, Suprapto, pada Senin (21/2/2022).Suprapto dalam sambutannya mengatakan bahwa pelatihan ketrampilan tersebut kedepannya akan bermanfaat serta sejalan dengan program pemerintah utamanya untuk mengurangi kemiskinan, pengangguran, dan meningkatkan kapasitas masyarakat dalam hal ini warga binaan di Lapas Singaraja guna menjalani hidup, penghidupan, dan kehidupannya ketika bebas nantinya.“Tentunya pelatihan ini sejalan dengan program pemerintah serta nantinya ketrampilan itu akan jadi bekal untuk para warga binaan di Lapas Kelas IIB Singaraja,” katanya.Sementara itu Kepala Lapas Kelas IIB Singaraja, I Wayan Putu Sutresna mengungkapkan pelatihan ketrampilan yang digelar dengan bekerjasama dengan Balai Pelatihan Kabupaten Buleleng itu diikuti oleh sebanyak 40 orang warga binaan yang dimana ketrampilan yang diajarkan ada pelatihan pengelasan dan pembuatan batako atau pavingblock.“Setiap pelatihan diisi oleh 20 orang warga binaan mereka akan dilatih agar benar-benar tau teknik-teknik pembuatannya,” jelasnya.Tidak hanya itu, dari pelatihan keterampilan itu seluruh warga binaan yang telah mengikuti kegiatan tersebut setelah selesai juga diberikan sertifikat. Dimana sertifikat tersebut nantinya bisa dipakai sebagai modal awal ketika keluar dari lapas dan ingin mencari pekerjaan atau mendirikan usaha untuk keberlanjutan hidup.“Usai pelatihan nantinya mereka akan dibekali pula dengan sertifikat yang bisa menjadi modal mencari kerja ketika keluar atau selesai menjalani hukuman,” tutupnya. Penulis : Nyoman Darma Editor : Oka Suryawan

https://www.balipuspanews.com/berikan-bekal-ketrampilan-warga-binaan-lapas-singaraja-gelarpelatihan.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Balipuspanews

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Siap-siap Ini Ketentuan dan Waktu Lomba Ogohogoh di Kabupaten Buleleng 22/02/2022, 12:23 AM

Salah satu Ogoh-ogoh di Kabupaten Buleleng

BULELENG, balipuspanews.com – Untuk memberikan apresiasi dan penghargaan terhadap kreativitas Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali dalam mendedikasikan semangat keagamaannya melalui kreasi ogoh-ogoh. Didukung pula Gubernur Bali, Wayan Koster yang mengapresiasi Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali melaksanakan “Nyomya Bhuta Kala” pengarakan ogoh-ogoh pada pengerupukan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944.Maka berkenaan hal itu, Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Kebudayaan Provinsi Bali kembali menyelenggarakan lomba Ogoh-ogoh ditingkat kecamatan dan kabupaten/kota se-Bali.Melihat peluang itu Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng bergerak cepat melakukan rapat bersama Majelis Desa Adat (MDA) kecamatan dan kabupaten untuk mensosialisasikan kepada desa adat terkait ketentuan serta kriteria penilaian lomba ogoh-ogoh di tingkat kabupaten maupun kecamatan.“Maksud dan tujuan lomba ogoh-ogoh itu sebagai penghargaan terhadap kreativitas Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali dalam mendedikasikan semangat keagamaannya melalui kreasi ogoh-ogoh,” ujar Asisten Administrasi Umum Setda Kabupaten Buleleng Nyoman Genep saat memimpin rapat di Ruang Rapat Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng, Senin (21/2/2022).Untuk diketahui ketentuan dalam lomba tersebut, yakni ogoh-ogoh yang telah dibuat terkait perayaan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944, setiap desa adat hanya boleh mendaftarkan satu ogoh-ogoh, prajuru desa adat mendaftarkan ogoh-ogoh mulai tanggal 5 sampai 13 Maret 2022, ogoh-ogoh terbuat dari bahan ramah lingkungan, tinggi ogoh-ogoh minimal 3 meter, bentuk atau tema ogoh-ogoh tidak menampilkan unsur SARA dan Pornografi, menyediakan dan memajang narasi/sinopsis sesuai tema cerita ogoh-ogoh yang dibuat.Kemudian waktu atau tahapan penilaian tingkat Kecamatan dilaksanakan pada tanggal 15 sampai dengan 25 Maret 2022, tim juri masing-masing kecamatan menentukan 3 ogoh-ogoh nominasi terbaik tingkat kecamatan untuk diajukan pada penilaian tingkat kabupaten/kota, dan hasil penilaian kecamatan diumumkan pada tanggal 26 Maret 2022.Selain itu, dari tahap penilaian tingkat kabupaten/kota dilaksanakan pada tanggal 28 Maret sampai dengan 7 April 2022, tim juri masingmasing kabupaten/kota memilih 3 ogoh-ogoh sebagai peringkat terbaik I, II, dan III, serta hasil penilaian kabupaten/kota diumumkan pada tanggal 9 April 2022.Adapun hadiah yang diperoleh sebagai berikut, sembilan terbaik 1, 2, dan 3 tingkat kabupaten/kota se-Bali masing-masing memperoleh 50 juta rupiah, 35 juta rupiah, 25 juta rupiah dan piagam penghargaan.Tidak hanya itu, selain yang mendapat peringkat terbaik I, II, dan III di kabupaten/kota, 144 nominasi terbaik kecamatan se-Bali memperoleh hadiah hiburan masing-masing sebesar 5 juta rupiah dan piagam penghargaan. Penulis : Nyoman Darma Editor : Oka Suryawan

https://www.balipuspanews.com/siap-siap-ini-ketentuan-dan-waktu-lomba-ogoh-ogoh-dikabupaten-buleleng.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Berita Bali

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Terima Manfaat DEA, Pengusaha Dupa Terapkan Keuangan Digital Senin, 21 Februari 2022 | 16:10 WITA

Beritabali.com, BULELENG.Perkembangan teknologi di era revolusi Industri 4.0 ini memberikan peluang dan tantangan bagi pelaku usaha.Mau tidak mau, suka tidak suka harus mengikuti perkembangan digitalisasi. Transformasi digital mengubah cara pandang, budaya, prilaku pelaku usaha dalam pemanfaatan teknologi menjadi lebih berpusat kepada pelanggan khususnya dalam interaksi.Segmen pasar di era digitalisasi saat ini tentunya sangat besar, masyarakat dari usia anak-anak hingga dewasa, golongan bawah hingga atas tidak lepas dari perangkat teknologi seperti handphone. Peluang besar ini menjadi tantangan bagi pelaku usaha. Penggunaan platform digital kini makin menjamur, hal ini yang mendorong pemerintah untuk meningkatkan kemampuan para pelaku usaha khususnya sekala mikro dan menengah untuk dapat lebih efisien, meminimalisasi kehilangan pasar, menjangkau jaringan pemasaran yang lebih luas, mendukung psycal distancing dan sosial distancing, mempercepat pertumbuhan UMKM.Program yang bertujuan mencetak talenta digital yang saat ini mempunyai aktivitas pada bidang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) ini digelar oleh Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian dan Statistik (Kominfosanti) Kabupaten Buleleng bersinergi dengan Balai Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Penelitian (BPSDMP) Kominfo Yogyakarta di bawah Kementerian Kominfo RI telah melaksanakan pelatihan Digital Enterpreneurship Academy (DEA). Upaya ini untuk mendukung UMKM Buleleng menuju Go Digital.Salah satu peserta yang mengikuti DEA ini, yakni pengusaha dupa dari Desa Sambangan bernama Tiya yang sudah merintis usaha dupa sejak tahun 2018 bersama suaminya ini. Walaupun usahanya saat ini terbilang berhasil, namun Tiya sangat tertarik mengikuti pelatihan ini. Alasannya, ingin meningkatkan kapasitas dirinya dalam berwirausaha untuk memajukan dan pengembangan usaha dupanya dalam dunia digital kedepannya. Menilik lebih jauh tentang usahanya yang berlokasi di Desa Sambangan, Kecamatan Sukasada, Kabupaten Buleleng, Tim Majalah Singa Manggala berkesempatan melihat secara langsung proses pembuatan dupa.Pengusaha muda bernama lengkap Nyoman Tiya Martini (27 tahun) ini menggeluti usaha dupa dengan nama “Dupa Ajeg Bali” sejak tahun 2018. Dia merintis bukan melanjutkan usaha orang tuanya, melainkan idenya itu muncul saat dirinya tidak kunjung dipanggil sebagai karyawan, padahal beliau memiliki ijazah Magister Pendidikan Undiksha Singaraja. Sedangkan suaminya bernama Made Indra Parmadika (29 tahun) juga tamatan Undiksha Singaraja Jurusan S1 Akutansi ini memiliki tekad untuk berwirausaha membuat dupa. Tiya Martini menceritakan perjalanan usahanya yang dia rintis sejak tahun 2018 dengan bermodalkan mesin 1 buah kini menjadi 6 buah mesin

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Berita Bali

Kategori : Sambungan

……………………………………………………………………………………………………………… dengan memperkerjakan 13 karyawan, dengan omzet awal 30 jutaan, kini sudah mengantongi omzet 200 juta rupiah perbulan.”Ide usaha dupa ini sangat sederhana, karena dupa bagi masyarakat Bali merupakan kebutuhan pokok sebagai sarana persembahyangan. Berangkat dari itu dan bermodalkan keteguhan, komitmen kami merintis usaha ini, jadilah sampai saat ini,” ucap Tiya mengawali obrolan dengan Tim Singa Manggala.Lebih lanjut, Tiya menuturkan, usaha pembuatan dupa ini dulunya dibangun diatas tanah 2 are, kemudian berkembang di sebelahnya menjadi 4 are. Perkembangan usaha yang dia rintis sangat dibantu oleh perbankan dengan Kredit Usaha Rakyatnya (KUR).”Secara bertahap kami kembangkan usaha, mulai penambahan mesin, kini mesin pemecah bambu, mesin pembuat lidi juga kami adakan, perluasan tempat usaha yang kini bisa dibangun 2 lantai dan menambah bahan baku dupa, dimana bahan baku 1 ton per bulan kami kelola untuk membuat dupa,” terangnya.Berbekal mesin dan bahan baku tersebut, dirinya mampu memproduksi beberapa jenis dupa dengan berbagai ukuran dan aroma. ”Dupa yang kami produksi berukuran 16 cm, 22 cm, 28 cm dan 32 cm. ada pula dupa aroma terapi dengan dengan daya tahan selama 2 jam sampai 5 jam. Dupa ukuran 16 cm dan 22 cm banyak dicari konsumen dari Buleleng dengan harga Rp. 30 ribu sampai Rp. 35 ribu untuk kualitas ekonomi dan Rp. 40 ribu sampai Rp. 50 ribu kualitas premium,” terangnya.Disinggung terkait adanya pandemi Covid-19 dalam menjalankan usahanya, Tiya yang bermukim di Baktiseraga ini mengatakan, justru pandemi ini penjualan dupanya meningkat dan banyak reseler dupa yang ingin bergabung memasarkan dupanya.”Mungkin pandemi ini banyak yang di rumah, banyak instruksi-instruksi untuk melakukan persembahyangan dari pemerintah, mungkin itu yang menyebabkan, sehingga usaha dupa kami tidak terpengaruh. Astungkara perbulan kami memperoleh omzet sampai Rp. 200 juta,” ungkapnya. Disinggung kembali terkait motivasinya pasca mengikuti pelatihan digital keuangan yang diselenggarakan oleh Kominfosanti Kabupaten Buleleng, Tiya mengatakan akan terus melebarkan pemasarannya, mulai dengan peningkatkan kualitas produk, pengemasan produk yang menarik, tampilan produk di dunia digital, sehingga konsumen diseluruh Indonesia bisa kami jangkau dan juga akan menggunakan platform-platform digital untuk marketingnya.”Pelatihan sejenis ini lah yang sangat kami harapkan, dulunya hanya wacana-wacana saja dalam benak saya untuk memasarkan produk, saat ini wawasan kami menjadi terbuka akan peluang-peluang pasar,” pungkasnya. Penulis : Diskominfo Buleleng Editor : I Komang Robby Patria

https://www.news.beritabali.com/read/2022/02/21/202202210045/terima-manfaat-dea-pengusaha-dupaterapkan-keuangan-digital?page=all#

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata News

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Terima Manfaat DEA, Pengusaha Dupa di Buleleng Terapkan Keuangan Digital

Buleleng, dewatanews.com - Perkembangan teknologi di era revolusi Industri 4.0 ini memberikan peluang dan tantangan bagi pelaku usaha. Mau tidak mau, suka tidak suka harus mengikuti perkembangan digitalisasi. Transformasi digital mengubah cara pandang, budaya, prilaku pelaku usaha dalam pemanfaatan teknologi menjadi lebih berpusat kepada pelanggan khususnya dalam interaksi.Segmen pasar di era digitalisasi saat ini tentunya sangat besar, masyarakat dari usia anak-anak hingga dewasa, golongan bawah hingga atas tidak lepas dari perangkat teknologi seperti handphone. Peluang besar ini menjadi tantangan bagi pelaku usaha. Penggunaan platform digital kini makin menjamur, hal ini yang mendorong pemerintah untuk meningkatkan kemampuan para pelaku usaha khususnya sekala mikro dan menengah untuk dapat lebih efisien, meminimalisasi kehilangan pasar, menjangkau jaringan pemasaran yang lebih luas, mendukung psycal distancing dan sosial distancing, mempercepat pertumbuhan UMKM.Program yang bertujuan mencetak talenta digital yang saat ini mempunyai aktivitas pada bidang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) ini digelar oleh Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian dan Statistik (Kominfosanti) Kab. Buleleng bersinergi dengan Balai Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Penelitian (BPSDMP) Kominfo Yogyakarta di bawah Kementerian Kominfo RI telah melaksanakan pelatihan Digital Enterpreneurship Academy (DEA). Upaya ini untuk mendukung UMKM Buleleng menuju Go Digital.Seperti dirilis Dinas Kominfosanti Buleleng pada Senin (21/2), salah satu peserta yang mengikuti DEA ini, yakni pengusaha dupa dari Desa Sambangan bernama Tiya yang sudah merintis usaha dupa sejak tahun 2018 bersama suaminya ini. Walaupun usahanya saat ini terbilang berhasil, namun Tiya sangat tertarik mengikuti pelatihan ini. Alasannya, ingin meningkatkan kapasitas dirinya dalam berwirausaha untuk memajukan dan pengembangan usaha dupanya dalam dunia digital kedepannya. Menilik lebih jauh tentang usahanya yang berlokasi di Desa Sambangan, Kecamatan Sukasada,Kabupaten Buleleng, Tim Majalah Singa Manggala berkesempatan melihat secara langsung proses pembuatan dupa.Pengusaha muda bernama lengkap Nyoman Tiya Martini (27 tahun) ini menggeluti usaha dupa dengan nama “Dupa Ajeg Bali” sejak tahun 2018. Beliau merintis bukan melanjutkan usaha orang tuanya, melainkan idenya itu muncul saat dirinya tidak kunjung dipanggil sebagai karyawan, padahal beliau memiliki ijasah Magister Pendidikan

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata News

Kategori : Sambungan

……………………………………………………………………………………………………………… Undiksha Singaraja. Sedangkan suaminya bernama Made Indra Parmadika (29 tahun) juga tamatan Undiksha Singaraja Jurusan S1 Akutansi ini memiliki tekad untuk berwirausaha membuat dupa.Tiya Martini menceritakan perjalanan usahanya yang dia rintis sejak tahun 2018 dengan bermodalkan mesin 1 buah kini menjadi 6 buah mesin dengan memperkerjakan 13 karyawan, dengan omzet awal 30 jutaan, kini sudah mengantongi omzet 200 juta rupiah perbulan."Ide usaha dupa ini sangat sederhana, karena dupa bagi masyarakat Bali merupakan kebutuhan pokok sebagai sarana persembahyangan. Berangkat dari itu dan bermodalkan keteguhan, komitmen kami merintis usaha ini, jadilah sampai saat ini," ucap Tiya mengawali obrolan dengan Tim Singa Manggala.Lebih lanjut, Tiya menuturkan, usaha pembuatan dupa ini dulunya dibangun diatas tanah 2 are, kemudian berkembang disebelahnya menjadi 4 are. Perkembangan usaha yang dia rintis sangat dibantu oleh perbankan dengan Kredit Usaha Rakyatnya (KUR)."Secara bertahap kami kembangkan usaha, mulai penambahan mesin, kini mesin pemecah bambu, mesin pembuat lidi juga kami adakan, perluasan tempat usaha yang kini bisa dibangun 2 lantai dan menambah bahan baku dupa, dimana bahan baku 1 ton per bulan kami kelola untuk membuat dupa," terangnya.Berbekal mesin dan bahan baku tersebut, dirinya mampu memproduksi beberapa jenis dupa dengan berbagai ukuran dan aroma."Dupa yang kami produksi berukuran 16 cm, 22 cm, 28 cm dan 32 cm. ada pula dupa aroma terapi dengan dengan daya tahan selama 2 jam sampai 5 jam. Dupa ukuran 16 cm dan 22 cm banyak dicari konsumen dari Buleleng dengan harga Rp. 30 ribu sampai Rp. 35 ribu untuk kualitas ekonomi dan Rp. 40 ribu sampai Rp. 50 ribu kualitas premium," terangnya.Disinggung terkait adanya pandemi Covid-19 dalam menjalankan usahanya, Tiya yang bermukim di Baktiseraga ini mengatakan, justru pandemi ini penjualan dupanya meningkat dan banyak reseler dupa yang ingin bergabung memasarkan dupanya."Mungkin pandemi ini banyak yang dirumah, banyak instruksi-instruksi untuk melakukan persembahyangan dari pemerintah, mungkin itu yang menyebabkan, sehingga usaha dupa kami tidak terpengaruh. Astungkara perbulan kami memperoleh omzet sampai Rp. 200 juta," ungkapnya.Disinggung kembali terkait motivasinya pasca mengikuti pelatihan digital keuangan yang diselenggarakan oleh Kominfosanti Kabupaten Buleleng, Tiya mengatakan akan terus melebarkan pemasarannya, mulai dengan peningkatkan kualitas produk, pengemasan produk yang menarik, tampilan produk di dunia digital, sehingga konsumen diseluruh Indonesia bisa kami jangkau dan juga akan menggunakan platform-platform digital untuk marketingnya."Pelatihan sejenis ini lah yang sangat kami harapkan, dulunya hanya wacana-wacana saja dalam benak saya untuk memasarkan produk, saat ini wawasan kami menjadi terbuka akan peluang-peluang pasar," pungkasnya. (DN - ADV)

https://www.dewatanews.com/2022/02/terima-manfaat-dea-pengusaha-dupa-di.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata News

Kategori : Pemerintahan

………………………………………………………………………………………………………………

Tindaklanjuti Instruksi Gubernur Bali Nomor 04 Tahun 2022, Ini Teknis Pelaksanaan Tumpek Wayang di Buleleng

Buleleng, dewatanews.com - Hari Raya Tumpek Wayang sudah dekat, untuk itu Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng melalui Bagian Kesejahteraan Rakyat (Kesra) mengadakan rapat koordinasi (rakor) teknis Upacara Jagat Kerthi sebagai perayaan Rahina Tumpek Wayang.Pada rakor yang berlangsung di Ruang Rapat Unit IV Kantor Bupati Buleleng pada Senin, (21/4), itu, Sekretaris Daerah Kabupaten Buleleng Gede Suyasa yang memimpin rakor mengarahkan jajaran terkait untuk berpedoman pada Instruksi Gubernur Bali Nomor 04 Tahun 2022. Disebutkan dalam Instruksi Gubernur Bali tersebut, kegiatan yang dilaksanakan oleh Pemkab Buleleng meliputi kegiatan niskala Upacara Tawur Agung Kesanga dan Persembahyangan Jagat Kerti.Selain itu, terdapat kegiatan sekala yaitu resik sampah plastik, penghijauan, dan pameran hasil pertanian organik berpusat di Taman Kota Singaraja. Serta kegiatan pagelaran wayang pada Pura Kahyangan Desa masing-masing.Sekda Suyasa meminta jajarannya untuk berkoordinasi dengan baik bersama seluruh unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) yang turut andil dalam penyelenggaraan perayaan Rahina Tumpek Wayang.

https://www.dewatanews.com/2022/02/tindaklanjuti-instruksi-gubernur-bali.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata News

Kategori : Kesehatan

………………………………………………………………………………………………………………

Satgas Covid-19 Buleleng Tekankan Masyarakat Segera Vaksin Dosis Lengkap

Buleleng, dewatanews.com - Berdasarakan data dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sebanyak 69% pasien meninggal diantaranya karena belum mendapatkan vaksin dosis lengkap. Data itu menunjukkan bahwa vaksinasi dosis lengkap sangat penting dilakukan guna mencegah tingkat keparahan infeksi, khususnya di tengah gelombang varian Omicron. Demikian disampaikan Koordinator Bidang Data dan Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Buleleng, Ketut Suwarmawan melalui rilis hariannya, Senin (21/2).Ketut Suwarmawan mengatakan, selain kelompok yang belum divaksinasi, Covid-19 juga bisa menimbulkan risiko berat pada kelompok rentan lainnya, yakni kelompok lansia, anak-anak, dan orang yang memiliki komorbid.Oleh karena itu, pihaknya kembali menekankan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk sesegera mungkin melakukan vaksinasi serta selalu menjaga protokol kesehatan. Caranya dengan menggunakan masker, menjaga jarak, rajin mencuci tangan serta mengurangi mobilitas dan menghindari kerumunan."Mari semeton Buleleng segera tuntaskan program vaksinasinya, bukan hanya melindungi diri, vaksinasi juga dapat melindungi orang-orang di sekitar kita yang berpotensi parah terinfeksi Covid-19," ungkapnya.Sementara itu, terkait kasus harian penangan Covid-19 di Kabupaten Buleleng, hari ini kasus sembuh lumayan tinggi, yaitu sebanyak 112 orang, meninggal nihil dan terkonfirmasi sebanyak 23 orang.Secara kumulatif, jumlah kasus terkonfirmasi sebanyak 12.239 orang, dengam rincian: sembuh 11.271 orang, meninggal 574 orang dan sedang dalam perawatan masih tersisa 394 orang saja.

https://www.dewatanews.com/2022/02/satgas-covid-19-buleleng-tekankan.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata News

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Pemkab Buleleng Bersama MDA Gelar Rapat Kriteria Penilaian Lomba Ogoh-Ogoh

Buleleng, dewatanews.com - Gubernur Bali mengapresiasi Pasikian Yowana Desa Adat seBali yang melaksanakan "Nyomya Bhuta Kala" pengarakan ogoh-ogoh pada pengerupukan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944. Berkenaan hal itu, Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Kebudayaan Provinsi Bali kembali menyelenggarakan lomba Ogoh-ogoh ditingkat kecamatan dan kabupaten/kota se-Bali. Melihat hal itu, Pemerintah Kabupaten Buleleng bergerak cepat dengan melakukan rapat bersama Majelis Desa Adat (MDA) kecamatan dan kabupaten untuk mensosialisasikan kepada desa adat terkait ketentuan serta kriteria penilaian lomba ogoh-ogoh di tingkat kecamatan maupun kabupaten. Pada rapat yang dipimpin oleh Asisten Administrasi Umum Setda Kabupaten Buleleng Nyoman Genep itu dilakukan di Ruang Rapat Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng, Senin, (21/2). Maksud dan tujuan lomba ogoh-ogoh itu sebagai penghargaan terhadap kreativitas Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali dalam mendedikasikan semangat keagamaannya melalui kreasi ogohogoh.Adapun ketentuan dalam lomba tersebut, yakni ogoh-ogoh yang telah dibuat terkait perayaan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944, setiap desa adat hanya boleh mendaftarkan satu ogoh-ogoh, prajuru desa adat mendaftarkan ogoh-ogoh mulai tanggal 5 sampai 13 Maret 2022, ogoh-ogoh terbuat dari bahan ramah lingkungan, tinggi ogoh-ogoh minimal 3 meter, bentuk atau tema ogoh-ogoh tidak menampilkan unsur SARA dan Pornografi, menyediakan dan memajang narasi/sinopsis sesuai tema cerita ogoh-ogoh yang dibuat. Dalam tahapan penilaian tingkat Kecamatan dilaksanakan pada tanggal 15 sampai dengan 25 Maret 2022, tim juri masing-masing kecamatan menentukan 3 ogoh-ogoh nominasi terbaik tingkat kecamatan untuk diajukan pada penilaian tingkat kabupaten/kota, dan hasil penilaian kecamatan diumumkan pada tanggal 26 Maret 2022.Selain itu, dari tahap penilaian tingkat kabupaten/kota dilaksanakan pada tanggal 28 Maret sampai dengan 7 April 2022, tim juri masing-masing kabupaten/kota memilih 3 ogoh-ogoh sebagai peringkat terbaik I, II, dan III, serta hasil penilaian kabupaten/kota diumumkan pada tanggal 9 April 2022.Adapun hadiah yang diperoleh sebagai berikut, sembilan terbaik 1, 2, dan 3 tingkat kabupaten/kota se-Bali masing-masing memperoleh 50 juta rupiah, 35 juta rupiah, 25 juta rupiah dan piagam penghargaan. Tidak hanya itu, selain yang mendapat peringkat terbaik I, II, dan III di kabupaten/kota, 144 nominasi terbaik kecamatan se-Bali memperoleh hadiah hiburan masing-masing sebesar 5 juta rupiah dan piagam penghargaan.

https://www.dewatanews.com/2022/02/pemkab-buleleng-bersama-mda-gelar-rapat.html

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Atnews

Kategori : Kesehatan

……………………………………………………………………………………………………………… 2022-02-21 20:39:39

Satgas Tekankan Masyarakat Segera Vaksin Dosis Lengkap KesehatanOleh: Admin

(Atnews) - Berdasarakan data dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sebanyak 69% pasien meninggal diantaranya karena belum mendapatkan vaksin dosis lengkap. Data itu menunjukkan bahwa vaksinasi dosis lengkap sangat penting dilakukan guna mencegah tingkat keparahan infeksi, khususnya di tengah gelombang varian Omicron. Demikian disampaikan Koordinator Bidang Data dan Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Buleleng, Ketut Suwarmawan melalui rilis hariannya, Senin (21/2).Ketut Suwarmawan mengatakan, selain kelompok yang belum divaksinasi, Covid-19 juga bisa menimbulkan risiko berat pada kelompok rentan lainnya, yakni kelompok lansia, anak-anak, dan orang yang memiliki komorbid.Oleh karena itu, pihaknya kembali menekankan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk sesegera mungkin melakukan vaksinasi serta selalu menjaga protokol kesehatan. Caranya dengan menggunakan masker, menjaga jarak, rajin mencuci tangan serta mengurangi mobilitas dan menghindari kerumunan."Mari semeton Buleleng segera tuntaskan program vaksinasinya, bukan hanya melindungi diri, vaksinasi juga dapat melindungi orang-orang di sekitar kita yang berpotensi parah terinfeksi Covid-19," ungkapnya.Sementara itu, terkait kasus harian penangan Covid-19 di Kabupaten Buleleng, hari ini kasus sembuh lumayan tinggi, yaitu sebanyak 112 orang, meninggal nihil dan terkonfirmasi sebanyak 23 orang.Secara kumulatif, jumlah kasus terkonfirmasi sebanyak 12.239 orang, dengam rincian: sembuh 11.271 orang, meninggal 574 orang dan sedang dalam perawatan masih tersisa 394 orang saja. (WAN) https://www.atnews.id/portal/news/12267

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Atnews

Kategori : Sosial

……………………………………………………………………………………………………………… 2022-02-21 20:41:22

Untuk Lebih Efisien, Pengusaha Dupa Terapkan Keuangan Digital EkonomiOleh: Admin

Buleleng (Atnews) - Perkembangan teknologi di era revolusi Industri 4.0 ini memberikan peluang dan tantangan bagi pelaku usaha. Mau tidak mau, suka tidak suka harus mengikuti perkembangan digitalisasi. Transformasi digital mengubah cara pandang, budaya, prilaku pelaku usaha dalam pemanfaatan teknologi menjadi lebih berpusat kepada pelanggan khususnya dalam interaksi.Segmen pasar di era digitalisasi saat ini tentunya sangat besar, masyarakat dari usia anak-anak hingga dewasa, golongan bawah hingga atas tidak lepas dari perangkat teknologi seperti handphone. Peluang besar ini menjadi tantangan bagi pelaku usaha. Penggunaan platform digital kini makin menjamur, hal ini yang mendorong pemerintah untuk meningkatkan kemampuan para pelaku usaha khususnya sekala mikro dan menengah untuk dapat lebih efisien. Selain itu, juga meminimalisasi kehilangan pasar, menjangkau jaringan pemasaran yang lebih luas, mendukung psycal distancing dan sosial distancing serta mempercepat pertumbuhan UMKM.Program yang bertujuan mencetak talenta digital yang saat ini mempunyai aktivitas pada bidang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) ini digelar oleh Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian dan Statistik (Kominfosanti) Kab. Buleleng. Program tersebut, bersinergi dengan Balai Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Penelitian (BPSDMP) Kominfo Yogyakarta di bawah Kementerian Kominfo RI telah melaksanakan pelatihan Digital Enterpreneurship Academy (DEA). Upaya ini untuk mendukung UMKM Buleleng menuju Go Digital.Salah satu peserta yang mengikuti DEA ini, yakni pengusaha dupa dari Desa Sambangan bernama Tiya yang sudah merintis usaha dupa sejak tahun 2018 bersama suaminya ini. Walaupun usahanya saat ini terbilang berhasil, namun Tiya sangat tertarik mengikuti pelatihan ini. Alasannya, ingin meningkatkan kapasitas dirinya dalam berwirausaha untuk memajukan dan pengembangan usaha dupanya dalam dunia digital kedepannya. Menilik lebih jauh tentang usahanya yang berlokasi di Desa Sambangan, Kecamatan Sukasada,Kabupaten Buleleng, Tim Majalah Singa Manggala berkesempatan melihat secara langsung proses pembuatan dupa.Pengusaha muda bernama lengkap Nyoman Tiya Martini (27 tahun) ini menggeluti usaha dupa dengan nama “Dupa Ajeg Bali” sejak tahun 2018. Beliau merintis bukan melanjutkan usaha orang tuanya, melainkan idenya itu muncul saat dirinya tidak kunjung dipanggil sebagai karyawan, padahal beliau memiliki ijasah Magister Pendidikan Undiksha Singaraja. Sedangkan suaminya bernama Made Indra Parmadika (29 tahun) juga lulusan Undiksha Singaraja Jurusan S1 Akutansi ini memiliki tekad untuk berwirausaha membuat dupa.Tiya Martini menceritakan perjalanan usahanya yang dia rintis sejak tahun 2018 dengan bermodalkan mesin 1 buah kini menjadi 6 buah mesin dengan memperkerjakan 13 karyawan, dengan omzet awal 30 jutaan, kini sudah mengantongi omzet 200 juta rupiah perbulan.”Ide usaha dupa ini sangat sederhana, karena dupa bagi masyarakat Bali merupakan kebutuhan pokok sebagai sarana persembahyangan. Berangkat dari itu dan bermodalkan

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Atnews

Kategori : Sambungan

……………………………………………………………………………………………………………… keteguhan, komitmen kami merintis usaha ini, jadilah sampai saat ini,” ucap Tiya mengawali obrolan dengan Tim Singa Manggala.Lebih lanjut, Tiya menuturkan, usaha pembuatan dupa ini dulunya dibangun diatas tanah 2 are, kemudian berkembang disebelahnya menjadi 4 are. Perkembangan usaha yang dia rintis sangat dibantu oleh perbankan dengan Kredit Usaha Rakyatnya (KUR).”Secara bertahap kami kembangkan usaha, mulai penambahan mesin, kini mesin pemecah bambu, mesin pembuat lidi juga kami adakan, perluasan tempat usaha yang kini bisa dibangun 2 lantai dan menambah bahan baku dupa, dimana bahan baku 1 ton per bulan kami kelola untuk membuat dupa,”terangnya.Berbekal mesin dan bahan baku tersebut, dirinya mampu memproduksi beberapa jenis dupa dengan berbagai ukuran dan aroma.”Dupa yang kami produksi berukuran 16 cm, 22 cm, 28 cm dan 32 cm. ada pula dupa aroma terapi dengan dengan daya tahan selama 2 jam sampai 5 jam. Dupa ukuran 16 cm dan 22 cm banyak dicari konsumen dari Buleleng dengan harga Rp. 30 ribu sampai Rp. 35 ribu untuk kualitas ekonomi dan Rp. 40 ribu sampai Rp. 50 ribu kualitas premium,” terangnya.Disinggung terkait adanya pandemi Covid-19 dalam menjalankan usahanya, Tiya yang tinggal di Baktiseraga Kecamatan Buleleng ini mengatakan, justru pandemi ini penjualan dupanya meningkat dan banyak reseler dupa yang ingin bergabung memasarkan dupanya.”Mungkin pandemi ini banyak yang dirumah, banyak instruksi-instruksi untuk melakukan persembahyangan dari pemerintah, mungkin itu yang menyebabkan, sehingga usaha dupa kami tidak terpengaruh. Astungkara perbulan kami memperoleh omzet sampai Rp. 200 juta,” ungkapnya.Motivasinya pasca mengikuti pelatihan digital keuangan yang diselenggarakan oleh Kominfosanti Kabupaten Buleleng, Tiya mengatakan akan terus melebarkan pemasarannya, mulai dengan peningkatkan kualitas produk, pengemasan produk yang menarik, tampilan produk di dunia digital, sehingga konsumen diseluruh Indonesia bisa kami jangkau dan juga akan menggunakan platform-platform digital untuk marketingnya.”Pelatihan sejenis ini lah yang sangat kami harapkan, dulunya hanya wacana-wacana saja dalam benak saya untuk memasarkan produk, saat ini wawasan kami menjadi terbuka akan peluang-peluang pasar,” pungkasnya.(WAN/001)

https://www.atnews.id/portal/news/12268

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Koran Buleleng

Kategori : Pendidikan

………………………………………………………………………………………………………………

Belajar Daring Kurang Efektif, Pembelajaran Jarak Jauh Konvensional Bisa Jadi Alternatif ByRedaksi Koran Buleleng February 21, 2022

Singaraja, koranbuleleng.com | Pandemi Covid19 membawa dampak yang besar terhadap segala lini kehidupan manusia. Salah satunya yakni di bidang pendidikan. Pembelajaran yang seharusnya bisa dilaksanakan secara tatap muka kini diubah kembali karena melonjaknya kasus Covid-19 baru-baru ini di Indonesia khususnya di Kabupaten Buleleng.Selayaknya sesuatu hal yang baru, pembelajaran daring yang dilaksanakan saat ini juga memiliki berbagai kendala. Banyak masyarakat khususnya orang tua murid beranggapan bahwa sistem pembelajaran daring tidak optimal karena jarangnya interaksi tatap muka antara guru dengan murid walaupun hanya melalui jaringan virtual. Serta orang tua juga banyak mengeluhkan pemberian tugas yang terlalu banyak kepada anak mereka.Sedangkan belum tentu tugas tersebut bisa dikerjakan oleh siswa sendiri, pastinya orang tua juga harus berperan disini dengan kata lain sebagai pengajar dirumah. Padahal tidak semua orang tua memiliki kemampuan dalam mengajar, dan pada kenyataanya memang bukan tugas orang tua untuk mengajar materi sekolah kepada anak mereka dirumah.Akademisi dari Program studi S2 Teknologi Pembelajaran Universitas Pendidikan Ganesha, Prof. Dr. Ni Nyoman Parwati, M.Pd., mengungkapkan bahwa banyak sekali informasi dari tenaga pendidik yang mengatakan kendala dari pelaksanaan pembelajaran daring itu ialah kuota dan jaringan internet yang tidak stabil dari siswa didik. Ia memberikan solusi bahwa semestinya dalam hal pendidikan di masa pandemi tidak harus menerapkan pembelajaran daring, melainkan bisa dengan menggunakan sistem pembelajaran jarak jauh secara konvensional. Dengan mengirimkan modul dan diberikan jangka waktu tertentu untuk mempelajari modul tersebut.Kemudian pada saat-saat yang diperlukan baru mereka mengadakan pertemuan tatap muka. Selain itu guru juga harus memberikan perhatian dan fasilitas kepada siswa didik dalam hal pemberian tugas dengan menyediakan lembar kerja yang harus dikerjakan oleh siswa dalam jangka waktu penyelesaian selama satu minggu. Sehingga tidak terlalu memberatkan siswa dengan pemberian tugas yang terlalu banyak.“Materi-materi itu bisa diambil ke sekolah oleh siswa, tapi siswa tidak perlu bersamaan mengambilnya, agar masih bisa diatur untuk menjaga jarak. Kemudian mereka pelajari dirumah. Setelah itu buatkan jadwal disekolah pada hari tertentu untuk pertemuan tatap muka, itupun juga dibatasi jumlahnya guru. Sehingga tidak perlu ada jaringan internet bagi yang memiliki kendala disitu” Jelasnya. Adapula

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Koran Buleleng

Kategori : Sambungan

……………………………………………………………………………………………………………… beberapa metode pembelajaran daring yang dapat digunakan seperti halnya blended learning dan hybrid flexible learning. Blended learning merupakan perpaduan antara pembelajaran online dan pembelajaran tatap muka. Terdapat alokasi waktu antara pembelajaran online dan tatap muka. Apabila dalam kondisi saat pandemi yang tidak boleh mengadakan kerumunan, maka pembelajaran tatap muka tidak mesti harus bertemu langsung melainkan bisa melalui video konfrensi menggunakan aplikasi google meet atau zoom meeting. Namun dalam sistem pembelajaran ini harus memerlukan koneksi internet yang kuat pada melakukan video konfrens.“Selain itu waktunya juga harus dirancang, berapa menit akumulasi pembelajaran online dan pembelajaran tatap muka atau tatap maya sehingga tidak menjadi beban bagi siswa. Karena yang terpenting disini dalam pembelajaran itu adalah bagaimana guru itu merancang suatu kegiatan, agar kegiatan pembelajaran itu dapat berlangsung secara efektif, efisien dan memiliki daya tarik” Jelasnya.Sedangkan untuk metode hybrid flexible learning yakni pembelajaran yang menggabungkan antara pembelajaran tatap muka, pembelajaran berbasis komputer dan pembelajaran berbasis online. Bedanya dengan blended learning ialah pada alokasi waktunya. Pada hybrid flexible learning pembelajaran tatap muka dan daring dilakukan secara bersamaan.Jadi sebagian siswa mengikuti pembelajaran tatap muka secara langsung dan sebagiannya lagi mengikuti secara virtual, sehingga antara guru dan siswa baik itu yang berada di dalam kelas maupun melalui virtual tetap bisa berinteraksi dengan baik. Namun jika menggunakan metode ini pihak sekolah harus menyiapkan sarana yang memadai untuk memaksimalkan metode pembelajaran ini. Seperti menyiapkan layar proyektor dan jaringan internet yang kuat.“Ada alternatif lain daripada blended learning yakni hybrid flexible learning, namun harus ada persiapan yang maksimal dari pihak sekolah yakni dalam hal sarana. Misalkan di kelas itu harus ada layar untuk siswa yang belajar online agar bisa langsung ikut pada saat pembelajaran, sehingga guru bisa menyapa siswa yang mengikuti kelas online” Imbuhnya.Kemudian Jika ada pertanyaan tentang metode mana yang terbaik untuk dilaksanakan maka dirinya belum berani memastikan karena hal itu tergantung kebutuhan siswa dan sarana pra sarananya harus juga mumpuni. Karena ini merupakan permasalahan yang kompleks dan belum ada teori ataupun kajian yang meyakinkan bahwa terpadat metode yang terbaik untuk digunakan.Semua aspek harus diperhatikan mulai dari karakteristik siswa, karakteristik materi, serta situasi dan kondisinya juga harus diperhatikan. Dirinya menekankan bahwa yang terpenting adalah sebagai pendidik itu mengetahui cara dan senantiasa berusaha agar dapat melakukan yang terbaik untuk siswa, karena pendidikan itu ujung tombaknya ialah siswa yang merupakan generasi penerus bangsa. Sehingga dapat menghasilkan karakter yang positif baik itu karakter moralnya ataupun karakter kinerjanya.“Jadi kita masih dalam tahap mempelajari situasi dan kondisi, terkait metode paling efektif dan efesien untuk dilaksanakan” tutupnya. |WK| https://koranbuleleng.com/2022/02/21/belajar-daring-kurang-efektif-pembelajaran-jarak-jauhkonvensional-bisa-jadi-alternatif/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Koran Buleleng

Kategori : Hukum

………………………………………………………………………………………………………………

5 Terpidana Korupsi Dana PEN Bebas ByRedaksi Koran Buleleng February 21, 2022

Singaraja, koranbuleleng.com | Dari delapan terpidana kasus korupsi dana hibah Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Pariwisata Buleleng, lima diantaranya dinyatakan bebas pada tanggal 17 februari 2022.Kelima terpidana tersebut yakni Putu Budiani, Kadek Widiastra, Putu Sudarsana, I Gusti Ayu Maheri Agung, dan Nyoman Ayu Wiratini. Mereka dinyatakan bebas setelah menjalani masa tahanan di Lembaga Pemasyarakatan Kelas (Lapas) IIB Singaraja selama 1 tahun. Proses pembebasan kelima warga binaan ini juga telah dilengkapi dengan berkas seperti surat penahanan, surat putusan, surat pelaksanaan putusan, surat eksekusi dari kejaksaan serta telah membayar lunas denda serta uang pengganti.Kalapas Singaraja I Wayan Putu Sutresna mengatakan, saat ini masih ada tiga warga binaan yang belum bebas yakni Nyoman Sempiden, I Nyoman Gede Gunawan dan Kepala Dinas Pariwisata Buleleng, Made Sudama Diana.Warga binaan Nyoman Sempiden, dan I Nyoman Gede Gunawan sebenarnya hukumnya sama dengan lima terpidana lainnya yakni 1 tahun penjara. Karena kedua terpidana tersebut mendapatkan penangguhan masa tahanan karena alasan sakit sehingga baru dinyatakan bebas pada tanggal 22 februari 2022.Sementara khusus untuk Made Sudama Diana yang dijatuhi hukuman selama 2 tahun 8 bulan masih akan menjalani sisa masa tahanan selama 1 tahun 8 bulan. “7 warga binaan tersebut tidak ada yang mendapat remisi karena tanggal bebas nya sebelum ada remisi khusus hari raya. Namun untuk Made Sudama Diana yang masih menjalani masa tahanan kami akan usulkan remisi untuk hari raya nyepi mendatang” ujar Sutresna. Keseharian para warga binaan selama menjalani masa tahanan termasuk aktif. Khusus warga binaan perempuan aktif dalam kegiatan tata boga serta menyulam. Bahkan ikut melakukan menjahit canang untuk keperluan umat hindu.Sementara untuk yang laki-laki aktif dalam kegiatan melukis serta membuat kerajinan bonsai dari limbah bekas.Pihaknya pun berharap kepada warga binaan yang telah bebas agar tidak melakukan tindak mengulang pidana kembali serta berperan aktif di masyarakat.“Harapan kami mereka yang sudah bebas agar nantinya lebih tertib hukum dan taat hukum. Sehingga menghindari pengulangan kembali tindak pidana,” harapnyaKasus korupsi PEN Buleleng ini menjerat 8 ASN lingkup pemerintah Buleleng. Kasusnya telah inkrah atau berkekuatan hukum tetap pada tanggal 4 Januari 2021.Kepala Dinas Pariwisata Buleleng, Made Sudama Diana yang dijatuhi pidana penjara selama dua tahun dan delapan bulan oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor Denpasar, Selasa 5 Oktober 2021.Sementara tujuh terpidana lainnya, yakni Putu Budiani, Kadek Widiastra, Nyoman Sempiden, Putu Sudarsana, I Gusti Ayu Maheri Agung, I Nyoman Gede Gunawan, dan Nyoman Ayu Wiratini diganjar masing-masing pidana penjara selama satu tahun. |ET| https://koranbuleleng.com/2022/02/21/5-terpidana-korupsi-dana-pen-bebas/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Koran Buleleng

Kategori : Kuliner

………………………………………………………………………………………………………………

Nikmat Laklak Daun Kelor ByRedaksi Koran Buleleng February 21, 2022

Singaraja, koranbuleleng.com | Hujan terus mengguyur deras di daerah Desa Dencarik, Kecamatan Banjar, Senin 21 Februari 2018. Dingin langsung menyeruak mengapit tubuh. Namun secangkir kopi dan seporsi kue laklak yang baru matang buatan Ketut Darmada bisa menjadi benteng tubuh menghalangi dingin itu. Lelaki berumur 44 tahun itu, tampak cekatan sekali mematangkan adonan kue laklak diatas tungku tanah liat dengan kobaran api dari kayu bakar. Kue Laklak tersebut tergolong istimewa, karena berbahan dari daun kelor. Sesekali ia pun melayani pelanggan yang membeli jajanan yang dijualnya. Ia berjualan dipinggir jalan Desa Dencarik, Kecamatan Buleleng, di sebuah ankringan sederhana yang bernama Angkringan Moringa. Walaupun tempatnya sederhana, tetapi banyak warga desa maupun orang dari luar desa datang hanya sekedar untuk membeli kue laklak buatannya. Pasalnya laklak buatannya itu sangatlah unik karena terbuat dari bahan dasar daun kelor.Unik sekali bukan? Jelaslah unik karena biasanya daun kelor hanya digunakan oleh masyarakat sebagai sayur untuk teman makan nasi. Namun ditangan Ketut Darmada daun kelor bisa diolah menjadi jajanan yang unik dan menggugah selera. Lanjut ia menceritakan bahwa idenya membuat kue laklak daun kelor tersebut terinspirasi ketika ia mengikuti suatu perkumpulan petani kelor. Pada saat itu ide cemerlang pun muncul untuk mengolah daun kelor menjadi kue laklak karena khasiatnya yang juga bagus untuk kesehatan tubuh.“Sekitar tahun 2019 saya punya ide untuk mengolah daun kelor menjadi kue laklak. Kebetulan di desa Dencarik lumayan gampang untuk mencari daun kelor dan ketika saya membuatnya ternyata rasanya enak” Jelasnya.Adapun pengolahan daun kelor sampai menjadi kue laklak harus melalui proses yang lumayan panjang. Daun kelor yang baru dipetik lanjut dibersihkan dari tangkainya, kemudian dicuci sampai bersih, baru disimpan selama 15 hari sampai kering di dalam suhu ruangan. Setelah kering dihaluskan sampai menjadi tepung. Selanjutnya tepung kelor tersebut dicampurkan dengan tepung beras hingga menjadi adonan kue laklak. Selain memakai daun sebagai bahan dasar, dirinnya juga menambahkan bahan pelengkap lain seperti daun suji dan daun pandan.“Saya juga pakai bahan lain seperti daun suji dan daun pandan. saya pakai daun suji supaya rasanya gurih sedangkan daun pandan itu untuk menambah aromanya. Selain itu supaya empuk saya juga pakai kapur sirih” Imbuhnya.Kue laklak hasil olahannya tersebut dijajakan dengan harga Rp5000 satu porsi. Seporsi berisi enam butir kue laklak. Ia mengaku sejak adanya pandemi Covid19 di Indonesia, khususnya di Buleleng lumayan mempengaruhi penjualannya. Jika masa normal biasanya dalam sehari dia bisa menghabiskan 5 kilogram adonan kue laklak, sedangkan kini hanya bisa menghabiskan 2 sampai 3 kilogram saja.“Selain terkendala Covid-19 kita juga terkendala modal jadi belum bisa untuk memperbesar usaha” tutupnya.(*) Pewarta : Made Wijaya Kusuma https://koranbuleleng.com/2022/02/21/nikmat-laklak-daun-kelor/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Koran Buleleng

Kategori : Kesehatan

………………………………………………………………………………………………………………

Kasus Gigitan Anjing Marak, Dinas Pertanian Lakukan Pemantauan Lokasi ByRedaksi Koran Buleleng February 21, 2022

Singaraja, koranbuleleng.com │ Kasus gigitan anjing gila yang dicurigai menularkan Virus Rabies kembali marak terjadi di Buleleng. Terbukti ada beberapa warga melaporkan kasus gigitan anjing kepada petugas Dinas Pertanian (Distan) Buleleng.Dari beberapa laporan kasus gigitan anjing terjadi di Desa Ringdikit, Kecamatan Seririt. Kasus ini pun telah ditindaklanjuti dengan melakukan pemantauan di lokasi kejadian. Hasilnya, memang benar ada salah satu warga yang telah digigit anjing.Selain itu, Kasus gigitan anjing lain juga terjadi di Kelurahan Banjar Tegal, Kecamatan Buleleng. Penelusuran di lapangan menyebutkan, salah satu korban ini tergigit anjing sekitar 3 bulan yang lalu. Kasus ini sekarang pun masih ditelusuri Dinas Pertanian.Kabid Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Distan Buleleng Made Suparma mengatakan, adanya laporan gigitan anjing di wilayah Seririt yang bersangkutan sudah melakukan pencegahan dengan mencari suntikan Vaksin Anti Rabies (VAR) di pusat kesehatan terdekat.Namun demikian, untuk memastikan apakah anjing yang menggigit itu positif terjangkit rabies, belum bisa dilakukan. Anjing yang menggigit warga tersebut telah dieliminasi atau dibunuh dan bangkai anjingnya terlanjur dihanyutkan ke aliran sungai. Hal ini menyulitkan petugas pengambil sampel kepala anjing tersebut untuk memastikan apakah anjing tersebut menularkan rabies.“Maunya kita ambil sampel kepala anjing yang menggigit, namun anjing itu bangkainya dibuang jadi kasus ini belum berani kami pastikan apakah anjing itu menularkan rabies atau tidak,” katanya.Suparma pun mengingatkan agar warga tetap mewaspadai dengan terjadinya gigitan anjing dengan cara dikandangkan atau diikat, sehingga tidak hidup liar. Selain itu, kalau terjadi gigitan, agar segera melapor ke petugas terdekat. Sehingga memudahkan ketika petugas akan melakukan penelusuran lebih lanjut.“Kalau tergigit segara kepuskesmasan terdekat untuk di VAR. anjingnya jangan dibunuh, tetapi diikat, sehingga kami bisa mengambil sempel otak anjingnya apakah terinveksi rabies atau tidak,” pungkasnya. │ET│ https://koranbuleleng.com/2022/02/21/kasus-gigitan-anjing-marak-dinas-pertanian-lakukanpemantauan-lokasi/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Sinar Timur

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Kapolres Andrian Berikan Reward kepada 47 Personil Polres Buleleng Karena Memiliki Semangat Dedikasi Dalam Pelaksanaan Tugas 13 jam ago

Singaraja, SINARTIMUR.com – Kapolres Buleleng AKBP Andrian Pramudianto memberikan reward atau penghargaan kepada 47 personil Polres Buleleng.Para anggota korps coklat Buleleng itu diberikan reward karena telah memiliki semangat dan dedikasi serta prestasinya dalam pelaksanaan tugas sebagai vaksinator dan operator vaksinasi penanganan Covid-19 dalam rangka vaksinasi merdeka di wilayah Polres Buleleng tahun 2022 kepada masyarakat dan anggota Polri beserta keluargannya.Maka itu pemberian reward sebagai salah satu bentuk untuk memotivasi peningkaran kinerja dan prestasinya.Penghargaan ini diterima langsung dr. Ni Komang Maitri Devi dengan jabatan Kasi Dokkes Polres Buleleng bersama dengan 15 orang lainnya.Kemudian untuk prestasi atas semangat, dedikasi dan prestasinya sebagai penyidik telah menginput dokumen terbanyak pada aplikasi E-Manajemen Penyidikan tahun 2021, diterima langsung AKP I Putu Merta, S.H., jabatan Kanit Reskrim Polsek Gerokgak bersama dengan 2 orang lainnya, sedangkan untuk Penyidik Pembantu diterima langsung Ketut Fongky Suhendra Yasa, S.H., jabatan Banit Reskrim Polres Buleleng besama dengan 30 orang lainnya.Penyerahan reward berupa piagam dan cendramata diberikan langsung kepada perwakilan yang telah ditunjuk yakni dr. Ni Komang Maitri Devi, AKP I Putu Merta, S.H dan Ketut Fongky Suhendra Yasa, S.H, Senin (21/2/2022) pukul 08.00 wita di ruang Ananta Wijaya Polres Buleleng.Pelaksanaan penyerahan reward ini dilaksanakan pada saat apel jam pimpinan yang diikuti perwakilan staf dan fungsi serta seluruh jajaran Polsek melalui zoom metting.Kapolres Buleleng menyampaikan, pemberian reward ini diberikan sebagai penghargaan atas kinerja yang dilakukannya dan juga sebagai bentuk untuk memotivasi peningkatan kerja lebih baik serta dapat diikuti oleh personel Polres Buleleng yang lainnya.“Tidak hanya reward yang diberikan kepada personel yang berprestasi, tetap akan diberikan punishment yang merupakan hukuman atau sanksi bagi personel yang melakukan perbuatan negative dan merusak citra Kepolisian,” tegas Kapolres Andrian.“Tetap bekerja dengan baik dalam situasi pandemic Covid-19, jaga kesehatan dan selalu patuhi Prokes Covid-19 agar terhindar dari mewabahnya Covid-19, semoga dengan cepat situasi pandemic ini menjadi endemic,” tandas Kapolres Andrian mengingatkan. frs/* https://sinartimur.com/kapolres-andrian-berikan-reward-kepada-47-personil-polres-buleleng/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata Pos

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Berdedikasi dan Berprestasi, Kapolres Buleleng Berikan Penghargaan by redaksi dewatapos 21/02/2022

Singaraja, Memiliki semangat, berdedikasi dan berprestasi dalam pelaksanaan tugas, Kapolres Buleleng AKBP Andrian Pramudianto, Senin 21 Februari 2022 memberikan penghargaan kepada 47 personil di Jajaran Polres Buleleng.Penghargaan berupa piagam dan cinderamata diserahkan secara simbolis kepada Ipda. dr. Ni Komang Maitri Devi, AKP I Putu Merta, S.H dan Ketut Fongky Suhendra Yasa, S.H., di ruang Ananta Wijaya Polres Buleleng.Kapolres Buleleng mengatakan, pemberian penghargaan tersebut sebagai bentuk untuk memotivasi peningkatan kinerja lebih baik serta dapat diikuti oleh personel Polres Buleleng yang lainnya, “Tidak hanya reward yang diberikan kepada personel yang berprestasi, tetap akan diberikan Punishment yang merupakan hukuman atau sanksi bagi personel yang melakukan perbuatan negatif dan merusak citra Kepolisian,” tegas Kapolres Andrian.Pemberian penghargaan di Mapolres Buleleng itu diberikan kepada 47 personel Polres Buleleng yang berprestasi diantaranya memiliki semangat, dedikasi dan prestasinya dalam pelaksanaan tugas sebagai vaksinator dan operator vaksinasi penanganan covid19 dalam rangka vaksinasi merdeka di wilayah Polres Buleleng tahun 2022 kepada masyarakat dan anggota Polri beserta keluargannya. Prestasi ini diterima langsung dr. Ni Komang Maitri Devi dengan jabatan Kasi Dokkes Polres Buleleng bersama dengan 15 orang lainnya.Kemudian untuk prestasi atas semangat, dedikasi dan prestasinya sebagai penyidik telah menginput dokumen terbanyak pada aplikasi E-Manajemen Penyidikan tahun 2021, diterima langsung AKP I Putu Merta, S.H., jabatan Kanit Reskrim Polsek Gerokgak bersama dengan 2 orang lainnya, sedangkan untuk Penyidik Pembantu diterima langsung Ketut Fongky Suhendra Yasa, S.H., jabatan Banit Reskrim Polres Buleleng besama dengan 30 orang lainnya.Pelaksanaan penyerahan reward ini dilaksanakan pada saat apel jam pimpinan yang diikuti perwakilan staf dan fungsi serta seluruh jajaran Polsek melalui zoom metting dan pada kesempatan itu, Kapolres Buleleng tetap mengingatkan untuk menjaga kesehatan dan melakukan prokes.“tetap bekerja dengan baik dalam situasi pandemic covid-19, jaga kesehatan dan selalu patuhi Prokes Covid-19 agar terhindar dari mewabahnya covid 19, semoga dengan cepat situasi pandemic ini menjadi endemic,” tutup Kapolres Buleleng. (TIM)

https://dewatapos.com/berdedikasi-dan-berprestasi-kapolres-buleleng-berikan-penghargaan/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata Pos

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Kriteria Penilaian Lomba Ogoh-Ogoh Dibahas by redaksi dewatapos 21/02/2022

Singaraja, Gubernur Bali mengapresiasi Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali yang melaksanakan “Nyomya Bhuta Kala” pengarakan ogoh-ogoh pada pengerupukan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944. Berkenaan hal itu, Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Kebudayaan Provinsi Bali kembali menyelenggarakan lomba Ogoh-ogoh ditingkat kecamatan dan kabupaten dan kota se-Bali.Melihat hal itu, Pemerintah Kabupaten Buleleng bergerak cepat dengan melakukan rapat bersama Majelis Desa Adat (MDA) kecamatan dan kabupaten untuk mensosialisasikan kepada desa adat terkait ketentuan serta kriteria penilaian lomba ogoh-ogoh di tingkat kecamatan maupun kabupaten.Pada rapat yang dipimpin oleh Asisten Administrasi Umum Setda Kabupaten Buleleng Nyoman Genep itu dilakukan di Ruang Rapat Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng, Senin 21 Februari 2022 diungkapkan maksud dan tujuan lomba ogoh-ogoh itu sebagai penghargaan terhadap kreativitas Pasikian Yowana Desa Adat se-Bali dalam mendedikasikan semangat keagamaannya melalui kreasi ogoh-ogoh.“Adapun ketentuan dalam lomba tersebut, yakni ogohogoh yang telah dibuat terkait perayaan Hari Suci Nyepi Tahun Saka 1944, setiap desa adat hanya boleh mendaftarkan satu ogoh-ogoh, prajuru desa adat mendaftarkan ogoh-ogoh mulai tanggal 5 sampai 13 Maret 2022, ogoh-ogoh terbuat dari bahan ramah lingkungan, tinggi ogoh-ogoh minimal 3 meter, bentuk atau tema ogoh-ogoh tidak menampilkan unsur SARA dan Pornografi, menyediakan dan memajang narasi/sinopsis sesuai tema cerita ogoh-ogoh yang dibuat,” papar Asisten Nyoman Genep.Dalam tahapan penilaian tingkat Kecamatan dilaksanakan pada tanggal 15 sampai dengan 25 Maret 2022, tim juri masingmasing kecamatan menentukan 3 ogoh-ogoh nominasi terbaik tingkat kecamatan untuk diajukan pada penilaian tingkat kabupaten kota, dan hasil penilaian kecamatan diumumkan pada tanggal 26 Maret 2022.Selain itu, dari tahap penilaian tingkat kabupaten kota dilaksanakan pada tanggal 28 Maret sampai dengan 7 April 2022, tim juri masing-masing kabupaten kota memilih 3 ogoh-ogoh sebagai peringkat terbaik I, II, dan III, serta hasil penilaian kabupaten kota diumumkan pada tanggal 9 April 2022.Adapun hadiah yang diperoleh sebagai berikut, sembilan terbaik 1, 2, dan 3 tingkat kabupaten/kota se-Bali masingmasing memperoleh 50 juta rupiah, 35 juta rupiah, 25 juta rupiah dan piagam penghargaan.Tidak hanya itu, selain yang mendapat peringkat terbaik I, II, dan III di kabupaten kota, 144 nominasi terbaik kecamatan seBali memperoleh hadiah hiburan masing-masing sebesar 5 juta rupiah dan piagam penghargaan. (KMS)

https://dewatapos.com/kriteria-penilaian-lomba-ogoh-ogoh-dibahas/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata Pos

Kategori : Sosial

………………………………………………………………………………………………………………

Dishub Buleleng Tegaskan Pengawasan ODOL by redaksi dewatapos 21/02/2022

Singaraja, Over Dimensi Over Loading disingkat ODOL merupakan fenomena pelanggaran pada angkutan barang dan menjadi permasalahan yang sangat serius, dimana dimensi pengangkut kendaraan tidak sesuai dengan standar produksi dan ketentuan peraturan serta suatu kondisi dimana kendaraan mengangkut muatan yang melebihi batas beban yang ditetapkan.Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Buleleng, Gede Gunawan Adnyana Putra, Senin 21 Februari 2022 menyebutkan, ditargetkan pada tahun 2023 di Indonesia tidak ada pelanggaran Over Dimensi Over Loading (ODOL) yang dilakukan kendaraan angkutan.“Melaksanakan instruksi Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan yaitu memverifikasi dan melaksanakan sosialisasi terkait Zero ODOL tahun 2023, jadi kami sebagai leading sektor dalam kelaikan kendaraan bermotor, kita diharapkan untuk memperketat kegiatan pengujian kendaraan bermotor dan sosialisasi,” tegas Gunawan AP.Kadishub Gunawan AP juga menegaskan, kendaraan yang mengalami ODOL secara teknis akan dilakukan penanganan oleh Dinas Perhubungan sementara berkaitan dengan tindakan hukum dilakukan oleh kepolsian.“Penegakan hukum sesuai dengan Undang-Undang Nomor 22 tahun 2009, itu dilaksanakan oleh pihak kepolisian yang berkerja sama secara teknis dengan kami di Dinas Perhubungan, kami melaksanakan gakkum wajib hukumnya dengan kepolisian, kapan melaksankan itu kita mengikuti,” papar Kadishub.Diungkapkan Manta Kepala Bappeda Buleleng upaya sosialisasi termasuk penindakan mulai dilakukan secara terpadu Dinas Perhubungan Kabupaten Buleleng bersama Sat Lantas Polres Buleleng dengan melakukan sejumlah edukasi yang nantinya dilanjutkan dengan penindakan, secara khusus terhadap kendaraan angkut.“Didalam keselamatan berlalu lintas, itu ada yang disebut dengan jalan yang berkeselamatan, kemudian SDM atau kemampuan masyarakat didalam mengedukasi atau melaksanakan kegiatan di jalan raya, kalau sekarang fokus perhatian kita pada alat angkut,” ungkap Gunawan.Mendampingi Kadishub, Kepala Bidang Teksar Gede Santika menambahkan, ODOL pada kendaraan membuat kerusakan jalan termasuk kerusakan infrastruktur lainnya seperti jembatan, kerusakan kapal, pada kasus penyeberangan dan menyebabkan kecelakaan lalu lintas. “Kita sudah melakukan sosialisasi langsung kepada masyarakat yang sedang melakukan wajib uji terkait ODOL, normalisasi kendaraan, Bukti Lulus Uji dengan RFID dan sistem pembayaran online bebabasis QRISK,” papar Santika.Langkah lain yang dilakukan Dinas Perhubungan Kabupaten Buleleng melalui Bidang Teksar juga melakukan normalisasi ukuran atau dimensi kendaraan bermotor yang tidak sesuai ukurannya. “Apabila ditemukan dimensi yang melebihi ambang batas yang ditentukan, maka diberikan batas waktu 6 bulan sudah melakukan normalisasi secara mandiri sesuai dengan ukuran yang telah diberikan,” tegas Kabid Teksar.Dari pelaksanaan sosialisasi berkaitan dengan kendaraan angkut yang melakukan pelanggaran Over Dimensi Over Loading (ODOL) juga akan dilakukan penindakan secara tegas baik melalui kegiatan razia maupun patroli di jalan raya. (MDS)

https://dewatapos.com/dishub-buleleng-tegaskan-pengawasan-odol/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG

KLIPING BERITA MEDIA CETAK KABUPATEN BULELENG ……………………………………………………………………………………………………………… Nama Media : Dewata Pos

Kategori : Kesehatan

………………………………………………………………………………………………………………

Satgas Tekankan Masyarakat Segera Vaksin Dosis Lengkap by redaksi dewatapos 21/02/2022

Singaraja, Berdasarakan data dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sebanyak 69% pasien meninggal diantaranya karena belum mendapatkan vaksin dosis lengkap. Data itu menunjukkan bahwa vaksinasi dosis lengkap sangat penting dilakukan guna mencegah tingkat keparahan infeksi, khususnya di tengah gelombang varian Omicron.Koordinator Bidang Data dan Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Buleleng, Ketut Suwarmawan, Senin 21 Februari 2022 mengatakan, selain kelompok yang belum divaksinasi, Covid-19 juga bisa menimbulkan risiko berat pada kelompok rentan lainnya, yakni kelompok lansia, anak-anak, dan orang yang memiliki komorbid.Oleh karena itu, pihaknya kembali menekankan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk sesegera mungkin melakukan vaksinasi serta selalu menjaga protokol kesehatan. Caranya dengan menggunakan masker, menjaga jarak, rajin mencuci tangan serta mengurangi mobilitas dan menghindari kerumunan.“Mari semeton Buleleng segera tuntaskan program vaksinasinya, bukan hanya melindungi diri, vaksinasi juga dapat melindungi orang-orang di sekitar kita yang berpotensi parah terinfeksi Covid-19,” ungkapnya.Sementara itu, terkait kasus harian penangan Covid-19 di Kabupaten Buleleng, hari ini kasus sembuh lumayan tinggi, yaitu sebanyak 112 orang, meninggal nihil dan terkonfirmasi sebanyak 23 orang. Secara kumulatif, jumlah kasus terkonfirmasi sebanyak 12.239 orang, dengam rincian: sembuh 11.271 orang, meninggal 574 orang dan sedang dalam perawatan masih tersisa 394 orang saja. (KMS) https://dewatapos.com/satgas-tekankan-masyarakat-segera-vaksin-dosis-lengkap/

Bidang Pengelolaan dan Layanan Informasi Publik DINAS KOMUNIKASI, INFORMATIKA, PERSANDIAN DAN STATISTIK KABUPATEN BULELENG