Data Loading...

Kunci Hitam Flipbook PDF

Kunci Hitam


116 Views
7 Downloads
FLIP PDF 562.83KB

DOWNLOAD FLIP

REPORT DMCA

Kunci Hitam H

ari masih pagi benar ketika Khairudin duduk santai di meja makan sambil membaca surat khabar. Isterinya masih sibuk menyediakan menu sarapan. Sesekali Khairudin kelihatan menggeleng kepala saat terbaca berita tentang pembunuhan kejam.

Kunci Hitam

“Manusia zaman sekarang... selalu membunuh orang yang tidak layak dibunuh.” Dia bercakap sendiri. “Kenapa pula abang kata macam tu?” Halina mencelah sambil menghidangkan nasi goreng di atas meja. “Banyak lagi orang yang layak dibunuh di luar sana. Sepatutnya pembunuh gila ni pilihlah mangsa. Bukan main bunuh macam tu saja,” balas Khairudin, serius. 3

Kunci Hitam

“Ish... boleh pula abang cakap macam tu? Sepatutnya tak usahlah pembunuh ni membunuh langsung.” Halina tidak setuju. “Ayah… Mak… Zamri pergi sekolah dulu. Hari ni akan balik lewat sebab ada kerja sekolah yang nak dibincangkan dengan cikgu dan kawan-kawan.” Tiba-tiba muncul anak bongsu mereka. “Jangan lupa makan. Nanti sakit, tak boleh nak tumpu 4

Kunci Hitam

perhatian pada pelajaran. Ingat... tahun ni tahun SPM,” pesan Halina saat Zamri mencium tangannya. “Kamu ada duit belanja?” Khairudin bertanya ketika anaknya itu mencium tangannya pula. Zamri tersengih sambil menggeleng kepala. “Habis? Kamu nak makan apa?” Halina tampak risau. “Mak... setakat tak makan setengah hari, bukan boleh mati 5

Kunci Hitam

pun.” Zamri membalas dengan nada tenang. Khairudin terus mengeluarkan duit dari dompet. Lalu menyerahkan dua keping not seratus kepada anak bongsunya itu. Mula-mula Zamri menolak, tetapi bila dipaksa... akhirnya anak muda itu menerima juga. Sebaik tiba di tempatnya bekerja, Khairudin terlihat Razaki berdiri di sebelah seorang lelaki tua berpakaian 6

Kunci Hitam

serba putih. Berjalan mendekat, sememangnya lelaki tua itu tidak pernah dijumpai sebelum ini. “Kenalkan, Prof. Khairudin.” Razaki menjadi perantara antara Khairudin dengan lelaki tua itu. Mereka berdua kemudian bersalaman. “Prof, inilah Wak Demon.” Berkata Razaki kepada Khairudin pula. “Dia di sini untuk bantu menjayakan misi baru kita,” 7

Kunci Hitam

ujar Razaki lagi selaku pemilik kepada syarikat Khairudin bekerja. Khairudin sekadar tersenyum tawar, merasakan sebenarnya dia tidak memerlukan orang lain. Namun sebagai pekerja di situ, dia harus akur. “Kita tak boleh gunakan zombie lagi, Khairudin. Banyak syarikat lain guna zombie sebagai alat pembersihan mereka. Selaku pelopor perniagaan baru ini, kita haruslah sepuluh langkah di 8

Kunci Hitam

hadapan pesaing-pesaing yang lain.” Razaki tersenyum. Masih Khairudin tidak bersuara... walau sudah mula tertanya-tanya, apa kelebihan lelaki tua itu hingga dibawa ke situ. “Jadi itu sebabnya saya bawa Wak Demon ke sini. Dia ada alat pembersihan baru buat kita. Tapi saya sangat perlukan kemahiran kamu. Hanya kamu saja boleh menukar benda yang Wak Demon ada kepada 9

Kunci Hitam

alat pembersihan yang sangat berkesan.” Razaki masih mempamerkan senyuman gembira, jelas teruja dengan perkembangan projek baru syarikat mereka. “Kalau boleh... saya tahu apa kelebihan yang Wak Demon ada?” Akhirnya Khairudin bersuara. “Pontianak.” Senyuman di bibir Razaki makin mekar.

10

Kunci Hitam

“Pontianak?” Terkerut kening Khairudin mendengarnya. “Kenapa terkejut? Selama ni kamu menghadap zombie, sekarang dengan pontianak pun takut?” Razaki tergelak kecil. “Tuan, setahu saya... pontianak bukanlah makhluk yang mempunyai jasad. Tak boleh membunuh manusia macam zombie. Ia cuba boleh takut-takutkan manusia saja.” 11

Kunci Hitam

Hujah Khairudin itu diberitahu dengan gaya mengurut dagu. “Kamu salah! Sebenarnya apa yang menakutkan manusia itu bukan pontianak. Tetapi jin kafir. Pontianak ini sebenarnya zombie pada kurun ke-15. Di mana seorang perempuan yang mati ketika melahirkan telah bangun dari kuburnya dan membunuh semua manusia yang dibenci dan didendami. Tetapi pada zaman itu, ramai percaya pontianak boleh menghilang. 12

Kunci Hitam

Majoriti mula membayangkan pontianak seperti jelmaan orang yang sudah mati. Apa yang mereka tidak tahu, sebenarnya pontianak boleh melompat tinggi dan bergerak pantas. Hanya itu yang membezakan pontianak dengan zombie.” Panjang lebar Wak Demon mencelah. “Jadi betullah pontianak itu sebenarnya vampire?” Khairudin bertanya lagi, sememangnya menarik info sejarah yang baru diketahui. 13

Kunci Hitam

“Vampire hanyalah dongeng palsu barat. Ini kerana ramai tentera penjajah yang mati dibunuh oleh pontianak ketika menyerang tanah Melayu. Jadi mereka cuba menutup cerita tentang kehebatan pontianak. Lalu mencipta vampire atau asalnya dipanggil drakula.” Tingkah Wak Demon dengan nada yakin. Khairudin mula kagum dengan pengetahuan Wak Demon. Ternyata apa yang 14

Kunci Hitam

disangka sebelum ini jauh meleset. Dia fikir Wak Demon tidak lebih daripada dukundukun atau bomoh kampung yang percaya dengan perkara-perkara mistik semata-mata. Malah hanya tahu mempergunakan penyakit manusia lain bagi mendapatkan wang segera. “Jadi... rasanya saya boleh harapkan kamu berdua menjayakan misi Perkhemahan Khas kita?” Razaki bersuara. 15

Kunci Hitam

Wak Demon sekadar mengangguk sambil tersenyum. Khairudin turut sama mengangguk... tetapi dalam diam dia masih tertanyatanya. Bagaimana rupa sebenar pontianak? Selama ini dia hanya mendengar bermacam cerita tentang makhluk itu. Sampaikan filem seram tentang makhluk itu semakin banyak ditayangkan. Buat dia menganggap pontianak hanya sekadar watak hantu yang dicipta untuk filem dan novel seram sahaja. 16

Kunci Hitam

Razaki kemudian bergerak meninggalkan Khairudin dan Wak Demon di dalam makmal kajian itu. Makmal di mana semua kajian tentang zombie telah dibuat selama hampir dua tahun lamanya. Selepas dia dan Khairudin memulakan operasi syarikat yang diberi nama Kunci Hitam. “Jadi boleh saya tahu di mana pontianak itu sekarang?” Rasa tidak sabar mendorong Khairudin untuk bertanya. 17

Kunci Hitam

“Di dalam kurungan itu. Ia mungkin pontianak yang terakhir pernah wujud di dunia ini,” balas Wak Demon sambil menunjuk ke arah sebuah kurungan yang ditutup dengan kain merah. Khairudin berjalan sederhana laju mendekati kurungan. Wak Demon mengekorinya di belakang dengan riak tenang. Yakin Khairudin akan jadi kagum dengan kebolehan pontianak sebenar. Apabila 18

Kunci Hitam

kain pada kurungan tersebut dialihkan, Khairudin mengeluh. Di dalam kurungan... kelihatan satu makhluk menyerupai perempuan. Berambut panjang hingga ke pinggang dengan wajah hodoh yang mengerikan. Ia sangat mirip dengan beberapa filem seram yang pernah ditonton. Malah ada zombie perempuan yang mirip dengan pontianak itu.

19

Kunci Hitam

“Apalah bezanya pontianak ni dengan zombie kami?” Khairudin jadi tidak berminat. Wak Demon tidak segera menjawab. Sebaliknya tersenyum sinis membalas pandangan mata Khairudin. “Cuba lihat pontianak tu sekali lagi.” Suruh Wak Demon. Khairudin mengeluh, lalu menoleh kembali ke arah makhluk yang berdiri di dalam kurungan kaca. Automatik dia tergamam melihat rupa 20

Kunci Hitam

pontianak itu sekarang. Kelihatan begitu mirip dengan dirinya sendiri! Rasa kagum kembali memenuhi ruang hati. Itu sesuatu yang sangat baru buat dirinya selama berkecimpung dalam bidang ini.

Lima jam sudah berlalu. Akhirnya Khairudin berjaya menghasilkan klon untuk makhluk yang dipanggil sebagai pontianak itu. Mengikut jadual, 21

Kunci Hitam

klon makhluk tersebut akan siap dalam masa seminggu. Selepas itu mereka harus menguji kemampuan klon agar prestasinya sama dengan pontianak yang asli. “Pelik! Zombie dan juga pontianak mampu kami klon dengan mudah. Tetapi makhluk yang sempurna seperti manusia dan juga binatang, masih gagal diklonkan. Malah saintis lain di dunia juga gagal menghasilkan klon manusia ataupun binatang 22

Kunci Hitam

yang sempurna.” Khairudin memberitahu Wak Demon. “Saya mungkin digelar bomoh ataupun dukun... tetapi saya masih percaya pada kuasa Allah. Manusia seperti kita mampu melakukan bermacam inovasi sains dan teknologi. Tetapi saya percaya hanya Dia saja yang mampu menciptakan sesuatu dengan sempurna.” Wak Demon tersenyum tenang. Khairudin mengangguk setuju dengan pendapat itu, 23

Kunci Hitam

sebelum senyap memberi fokus pada kerja-kerjanya di makmal. “Kalau boleh saya tahu, mengapa syarikat seperti ini diwujudkan?” tanya Wak Demon bagi memecah kesunyian. “Dunia sudah semakin sesak dengan manusia. Maka kerana itu, syarikat seperti kami ini harus memastikan dunia dipenuhi dengan insaninsan yang berguna. Sudah tiada ruang buat manusia yang hidupnya hanya untuk 24

Kunci Hitam

menambah kadar jenayah dan perkara-perkara negatif sahaja. Justeru itu... kami telah dilantik oleh pihak pergerakan rahsia untuk ‘membersihkan’ sekolahsekolah dan juga universiti daripada pelajar bermasalah.” Agak panjang Khairudin menerangkan. “Tetapi mengapa tidak dididik saja pelajar itu semua supaya menjadi lebih baik?” balas Wak Demon. 25

Kunci Hitam

“Didik? Macamlah pihak sekolah tidak pernah cuba cara itu! Pelajar yang gagal di sekolah menengah, diberi peluang merayu masuk ke kolej swasta. Di sana, tetap juga menghabiskan duit mak bapak saja. Periksa tidak lulus, kekal timbulkan masalah. Sudahnya mereka turut meningkatkan kadar jenayah di negara kita,” bebel Khairudin dengan riak benci.

26

Kunci Hitam

Wak Demon hanya mampu mengeluh halus. Tetapi diakui, ada juga benarnya kata-kata Khairudin tadi. “Tapi kami tidak kejam. Ada juga pelajar yang dilepaskan pada saat-saat akhir,” berkata Khairudin lagi. “Dilepaskan pada saat-saat akhir?” Wak Demon mengulang tanya, kurang jelas. “Ada kalanya, dalam sesebuah sekolah... tidak ramai pelajar yang bermasalah. Tetapi 27

Kunci Hitam

pengetua mereka tetap mahu kami lakukan pembersihan. Sudahnya petugas kami terpilih pelajar yang sebenarnya terpaksa berkawan dengan pelajar-pelajar bermasalah. Maka kerana itu... kami akan menjalankan pemerhatian terlebih dahulu. Pelajar-pelajar yang nampak berpeluang mengubah diri, kami lepaskan,” beritahu Khairudin. “Selama dua tahun beroperasi, seramai 20 orang 28

Kunci Hitam

telah dilepaskan. Kami akan pastikan mereka tidak buka mulut walaupun tiada sesiapa yang akan percaya dengan katakata mereka. Malangnya mulut remaja, memang sukar dikawal. Minggu lepas kami terpaksa hapuskan tiga daripada mereka kerana cubaan mendedahkan kami nyaris mendapat perhatian di media sosial.” Khairudin menyambung lagi. Membuatkan Wak Demon lebih memahami tentang modus operasi perkhemahan pembersihan. 29

Kunci Hitam

Dua minggu sudah berlalu. Khairudin dan Wak Demon tersenyum gembira dan puas melihat puluhan pontianak yang dikurung di dalam bilik kaca. Ternyata semua klon menunjukkan hasil seperti yang diharapkan. Semua punya kebolehan seperti subjek yang asli, malah nampak tiada beza langsung. 30

Kunci Hitam

“Saya cukup kagum dengan pontianak ni. Caranya memburu sampailah kepada cara membunuh mangsanya... memang berbeza berbanding makhluk mistik yang lainnya.” Khairudin berkata kepada Wak Demon. “Ya! Saya masih ingat kamu pernah tanya... apa bezanya pontianak dengan zombie? Selain boleh merubah rupanya, cara pontianak membunuh juga sangat unik dan mengagumkan. 31

Kunci Hitam

Ia mampu mengeluarkan isi dalam badan mangsanya seperti jantung tanpa merosakkan bahagian luar badan mangsanya.” Wak Demon membalas. Di sebelahnya berdiri Razaki. “Memang terbaik! Mayat tanpa kesan luka... memudahkan kita menutup punca kematian mereka!” Razaki ketawa besar. “Kamu berdua memang terbaik! Pontianak ini akan jadikan kita raja kembali. 32

Kunci Hitam

Syarikat-syarikat lain yang cuba bersaing, pasti akan tunduk kecewa!” Masih Razaki ketawa senang hati berkali-kali. “Jadi bila nak cuba alat pembersihan baru ni, tuan?” soal Khairudin kepada Razaki. “Esok kita akan dapat senarai sekolah yang akan menghantar ‘pelajar kotor’ mereka. Gunakan alat pembersihan baru ini untuk misi Perkhemahan Khas tersebut,” balas Razaki. 33

Kunci Hitam

“Jadi maknanya minggu depan misi Perkhemahan Khas akan diadakan?” tanya Khairudin lagi. Razaki tersenyum lebar sambil mengangguk kepala.

Selepas seminggu... Razaki, Khairudin dan juga Wak Demon kembali berjumpa. Kali ini mereka duduk memerhatikan puluhan skrin yang mengelilingi 34

Kunci Hitam

sebuah skrin besar. Pada setiap skrin, terpampang hampir setiap sudut sebuah kawasan yang direka khas menjadi sebuah kawasan hutan. “Kali ini ramai pelajar yang terlibat?” tanya Wak Demon dengan riak risau. “Tak ramai sangat memandangkan alat pembersihan kita masih terlalu baru. Misi yang akan datang, kemungkinan besar lebih ramai.” Razaki menjawab. 35

Kunci Hitam

Riak risau yang tergambar jelas pada wajah Wak Demon menarik perhatian Khairudin. Tahu sangat, orang tua itu masih tidak sepenuhnya bersetuju dengan apa yang dilakukan di situ. “Semua pelajar yang akan dihantar ke sini sudah diperiksa dengan penuh teliti. Mereka memang bermasalah dan sangat layak dibawa ke sini,” kata Khairudin kepada Wak Demon. 36

Kunci Hitam

“Kenapa Wak Demon? Kamu ada anak yang bermasalah?” tanya Razaki pula. “Tidak... anak saya semua sudah bekerja. Syukur tiada yang bermasalah dalam pelajaran.” Pantas Wak Demon meningkah. “Habis kenapa nampak risau?” soal Razaki lagi. “Saya…,” Wak Demon tidak tahu ayat apa yang paling sesuai bagi meneruskan kata-katanya. “Wak Demon… dunia sudah semakin tua. Zaman sudah 37

Kunci Hitam

berubah jauh dari zaman saya dan zaman Wak Demon sendiri. Anak-anak muda kini bukan lagi seperti dulu. Terdedah dengan pelbagai teknologi... malangnya mereka lebih suka mempelajari sisi gelap teknologi yang sebenarnya diciptakan untuk memudahkan dan memajukan kehidupan manusia. Saya lebih suka ibaratkan teknologi bagaikan pisau. Pada asalnya, pisau digunakan untuk memasak dan juga memotong apa saja yang memudahkan kerja manusia. 38

Kunci Hitam

Tetapi ada yang menggunakan pisau untuk mengugut dan merompak, malah membunuh secara berleluasa.” Razaki bercakap panjang lebar. “Begitulah juga dengan anakanak muda zaman sekarang. Mereka telah menggunakan teknologi pada cara yang salah. Menjadikan teknologi itu sebagai sesuatu yang membawa kehancuran.” Tambah Razaki lagi. Buat Wak Demon angguk kepala berkali-kali. 39

Kunci Hitam

Keadaan di dalam bilik pemantauan itu jadi sepi seketika. Semua mereka duduk di tempat masing-masing. Menanti ketibaan tiga buah bas yang membawa sejumlah pelajar bermasalah ke tapak ‘pembersihan’. Sekejap pintu diketuk dari luar. Kelihatan seorang petugas lelaki dengan nombor siri PK1021 masuk ke bilik operasi. Pada tangan kanan petugas tersebut memegang kertas 40

Kunci Hitam

senarai nama pelajar-pelajar bermasalah. “Ini senarai untuk misi kali ini, tuan.” PK1021 menyerahkan kertas di tangannya kepada Razaki. “Tak mungkin!” Mengejut Khairudin bangun dari kerusi, pandangannya terpaku pada skrin yang menayangkan imej pelajar-pelajar yang turun dari bas pertama. “Kenapa Khairudin?” Razaki mengerut muka. 41

Kunci Hitam

“Apa ni? Kenapa anak aku ada di sini?” jerkah Khairudin pada PK1021. Razaki tergamam melihat Zamri, anak bongsu Khairudin berjalan dengan riak gembira menuju ke tapak ‘pembersihan’. “Macam mana kau buat kerja? Anak aku tak pernah ada masalah di sekolahlah!” Khairudin menggenggam ganas kolar baju seragam PK1021. Petugas itu kelihatan terkejut dan takut. 42

Kunci Hitam

“Tapi… err... budak tu adalah pelajar yang paling bermasalah di sekolahnya.” PK1021 membalas. Tanpa berfikir dua kali, Khairudin menumbuk pipi kiri PK1021. Pantas Razaki menghalang Khairudin dari terus menyerang petugas itu. Wak Demon memerhati dengan penuh hairan dan terkejut. “Saya ada buktinya!” PK1021 lantas memasukkan 43

Kunci Hitam

satu salinan DVD ke dalam pemain khas yang ada di situ. Tidak lama kemudian... tertayanglah segala perbuatan salah Zamri pada skrin paling besar. Tergamam Khairudin melihat anak bongsunya itu merokok di dalam tandas sekolah. Tidak cukup dengan itu, Zamri juga membuli pelajar lain dengan teruk sekali. Siap menyuruh seorang pelajar lelaki yang gemuk meminum air yang diceduk dari mangkuk jamban. 44

Kunci Hitam

“Tapi keputusan peperiksaan dia cemerlang!” Khairudin cuba juga membela anaknya. Razaki mengeluh melihat semua kesalahan Zamri itu. Begitu juga dengan Wak Demon. “Cuba lihat apa yang dibuat kepada pengetua sekolahnya. Ini antara sebab dia dipilih untuk dibersihkan kerana cuba bocorkan rahsia syarikat.” PK1021 membalas. 45

Kunci Hitam

Hampir serentak semua yang ada di situ menoleh ke arah skrin kembali. Di situ kelihatan Zamri berperang mulut dengan pengetuanya. PK1021 kemudian menghidupkan suara rakaman. “Kamu tak boleh terus begini, Zamri!” Pengetua bersuara. “Tak boleh kenapa? Apa yang saya dah buat?” Sinis nada suara Zamri menjawab. “Kamu dah banyak timbulkan masalah di sekolah!” tingkah pengetua. 46

Kunci Hitam

“Ada bukti?” Zamri berlagak betul di hadapan pengetua, sampai bercekak pinggang gaya bos besar. Lalu pengetua menunjuk rakaman video Zamri sedang merokok di dalam tandas dan membuli pelajar lain. Tampak Zamri terkejut melihat rakaman itu. “Cikgu dengar sini!” Zamri membentak sambil menumbuk meja. 47

Kunci Hitam

“Kalau sampai ayah saya tahu tentang hal ni, saya takkan teragak-agak untuk jadikan anak dan isteri cikgu makanan kepada zombie-zombie yang ayah pelihara. Jangan fikir saya tak tahu... sekolah ini ambil misi Perkhemahan Khas dari syarikat ayah saya.” Khairudin dan semua yang lain terkejut mendengar ugutan Zamri itu. “Sudah! Matikan rakaman!” Khairudin tertunduk malu dan kecewa. 48

Kunci Hitam

Keadaan di dalam bilik jadi sepi. Memberi ruang dan masa untuk Khairudin menerima kenyataan yang sudah terjadi. “Selepas empat orang anak saya berjaya dalam akademik dan mendapat pekerjaan yang bagus-bagus, saya fikir dia juga akan berjaya. Tapi ternyata saya silap! Berjaya akademik, tetapi perangai macam syaitan... tidak guna juga!” Perlahan-lahan air mata menitis di pipi Khairudin. 49

Kunci Hitam

Semua yang memerhati, merasa simpati kepadanya. “Sampai hati kamu buat ayah macam ni, Zamri.” Penuh sebak, Khairudin bercakap sendiri. “Tak boleh dilepaskan? Diberi peluang kedua?” Akhirnya Wak Demon bertanya kepada Razaki. Pemilik syarikat Kunci Hitam itu tidak segera menjawab. Sebaliknya satu keluhan panjang dan berat dihembuskan. 50

Kunci Hitam

“Kalau Zamri tahu tentang misi kita, kenapa dia mahu ke sini juga? Tempah maut namanya!” Razaki bertanya pelik kepada PK1021. “Dia fikir ayahnya akan lepaskannya, tuan. Kami ada merakam perbualannya dengan dua rakan yang turut serta dalam misi kali ini. Dia merancang melepaskan dua kawannya itu.” PK1021 menjawab. Khairudin sekali lagi diserang kejutan. Sungguh tidak 51

Kunci Hitam

disangka, anaknya itu mahu menggunakan kedudukannya di situ bagi menyelamatkan kawan-kawan geng jahat. Tidak lama kemudian... telefon bimbit Khairudin berdering. Mengeluh berat dan panjang Khairudin dibuatnya sebaik melihat nama yang muncul pada skrin telefon sendiri. Namun tetap juga dia menjawab panggilan daripada Zamri. 52

Kunci Hitam

“Hello Zamri.” Khairudin cuba berlagak biasa. Sedang yang lain memerhatikannya. Malah Khairudin meletak perbualan dengan anak sendiri itu dalam keadaan loudspeaker mode. “Hello ayah. Zamri ada di dalam Perkhemahan Khas sekarang. Petugas ayah dah lakukan kesilapan. Diheret dua kawan Zamri ke sini. Demi menyelamatkan mereka... Zamri sanggup ikut sekali. Harap 53

Kunci Hitam

ayah boleh bawa kami bertiga keluar dari perkhemahan ni. Tolonglah! Dua kawan Zamri sebenarnya baik. Pengetua sekolah sengaja cuba singkirkan kami sebab berdendam dengan ayah.” Dengan suara panik yang dibuat-buat, Zamri bercakap dalam talian. Khairudin membalas pandangan mata Razaki dan Wak Demon serta PK1021. Dia kemudian bercakap di talian. 54

Kunci Hitam

“Jangan risau. Nanti ayah akan keluarkan kamu dan kawan-kawan kamu dari situ. Ayah akan pastikan pengetua sekolah dan petugas yang membawa kamu bertiga ke situ terima padahnya juga!” Khairudin memberitahu Zamri. “Terima kasih, ayah. Zamri tahu ayah seorang yang hebat... itu sebablah Zamri belajar sungguh-sungguh sebab nak jadi hebat macam ayah.” Zamri memuji ayahnya melambung 55

Kunci Hitam

tinggi, demi menutup penipuan yang dirangka sedari tadi. “Baguslah.” Khairudin terus mematikan talian, kemudian bangun dari kerusinya. Air mata kembali mengalir di pipinya. “Pastikan dia dan dua kawannya itu ‘dibersihkan’!” Arah Khairudin kepada PK1021. “Kamu melakukan tugas yang sangat bagus dan teliti PK1021.” Sempat Khairudin memuji petugas itu sebelum 56

Kunci Hitam

melangkah keluar dari bilik tersebut. Sepanjang perjalanan, Khairudin melangkah sambil menangis. Luruh dan kecewa hatinya apabila ditipu oleh Zamri. Hancur segala harapannya terhadap anak bongsunya selama ini. “Khairudin... tunggu!” Razaki menegur dari belakang. Menghentikan hayunan langkah. Perlahan-lahan Khairudin berpusing, menoleh ke 57

Kunci Hitam

arah Razaki yang berjalan mendekatinya. “Jangan terlalu bersedih. Saya faham perasaan kamu.” Razaki berkata. “Tuan takkan pernah faham perasaan saya. Semua anak tuan berjaya dalam hidup. Tidak menimbulkan masalah kepada sekolah atau sesiapa pun.” Khairudin menangis lagi. “Tidak, Khairudin! Saya benar-benar faham dengan apa yang kamu sedangkan rasakan 58

Kunci Hitam

sekarang ini.” Kata-kata Razaki itu buat muka Khairudin berkerut keliru. “Kamu masih ingat tahun lepas, saya menghilang hampir seminggu selepas satu misi selesai?” Razaki bertanya. Khairudin sekadar mengangguk, masih ingat dengan jelas tentang kejadian itu. Sehingga ke hari ini... dia masih tidak tahu punca kehilangan sementara majikannya itu. 59

Kunci Hitam

“Ramlee… anak bongsu saya. Dia antara pelajar yang ‘dibersihkan’ pada misi tersebut,” beritahu Razaki dengan nada sedih.

60